Tuesday, January 5, 2010

Ocehan Kebab

Sambil menulis ini saya makan kebab lho. Masih panas. Lalu tiba-tiba ingat kalau saya sedang diet. Ups! Ini gara-gara tergoda Kak Ussy. Ia yang menyodorkan kebab itu! Dasar! Ya sudahlah, lagian sudah habis separuhnya. Habiskan saja. Pamali.

Beberapa orang bertanya pada saya, kenapa saya tiba-tiba kembali ke Jakarta. Pertama, karena beberapa orang membutuhkan tenaga dan pikiran saya. Kedua, karena batas waktu yang diberikan pada saya sudah habis. Batas waktu atas sesuatu yang tak bisa saya sebutkan disini.

Itu adalah batas waktu yang membuat saya menelepon Denny sambil menangis bulan lalu. Bagaimana pun juga, saya sudah berjanji untuk pergi jika saya tak bisa membuktikan apa-apa.

Maka sebagai manusia yang konsekuen, saya pun pergi. Tapi saya urung ke Papua, karena ternyata di sana sudah tercemar 'virus' yang sama, yang dikirim orang-orang dari sini.

Kamu selalu mengira saya tidak merasa kesepian berada di kota kecil ini. Kota di mana kedua orangtua dan saudara-saudara saya tinggal. "Kamu salah," tukas saya waktu itu. Rasanya begitu kesepian ketika semua orang berbalik melawanmu.

Ah, sudahlah. Saya tidak mau mengeluh. Nanti muka saya penuh keriput dan rambut saya beruban sebelum waktunya.

Saya mau makan kebab lagi saja ah.
"Woy! Kak, masih ada lagi kan? Mau dong...."

Image and video hosting by TinyPic

15 comments:

maiank said...

pertamxx...


yang penting amankan dulu deh...hehehee


apa kabar mb enno?

jadi pengen kebab ni...
saya juga sering kompromi kok mb kalo masalah diet..hehehehehe

mb ni maiank, sekarang pindah blog loh...

kunjungin ya embak...
hehehehee

Pohonku Sepi Sendiri said...

waduh enaknya.. *slurp* lapeerr..
uh, nggak jadi ke papua ya mbak.. mang tercemar virus apaan disana?

kesepian memang bukan dimana kita berada mbak, tapi jauh di dasar jiwa.. hihihi *pohon bodoh sotoy*

makasih banget dah berkenan majang ewotnya ya mbak enno.. :)

Elsa said...

Enno nih serius makan kebab, atau serius nulis postingan sih???

ah, pasti lebih enak kebabnya. aku juga mauuu....

DESFIRAWITA said...

wah mbak,
mau dong kebabnyaaa

wempi said...

Wempi kok malah gak suka sama skali tuh kebab :lol:

Apisindica said...

iri deh, sambil makan kebab aja bisa posting. hehehe

kebabnya enak ya? bagi duonk!!!g

ajenk said...

Kalo lagi suntuk nafsu makan emang lagi berlipat ganda ya mbak...

masih lapar ?? mau es cream ?? hahahaha... :P

Arman said...

bagi dong kebabnya... :P

denny said...

kau makan kebab kambing??

*nutup idung

pantes daritadi ngomong bau kambing :P

:P
:P
:P
ampun mok....

Sari said...

No, minta kebabnya dunk...

Ssttt...aku blom pernah makan kebab hehehe *blushing sambil ngumpet malu*
:P

Gogo Caroselle said...

mbaku jangan sedi...
kan masi ada kodok dan kami semua yaaa :))

Enno said...

@maiank: hayah diamankan... :P

@pohonku: tercemar virus orang usil nih..

@elsa: nih nih! *lempar elsa pake kebab sebakul!* haha

@wiwit: bungkusnya aja ya? :P

@wempi: wih pdhl enak lho!

@apis: yalah, masa makan kebab sambil main voli! :P

@ajenk: es krim? boleh, mana??? *celingukan ngarep*

@arman: masa di amrik ga ada? :P

@denny: kau tadi kan abis cium ketekmu sendiri! yg disalahin malah kebab! :P

@sari: hayooo beli sebelum 2012 tiba!!!!

@gogo: oh tentyuuuu *hug gogo*

M. Faizi said...

Saya belum pernah, lho, makan Kebab. dulu kenal sama orang turki, cuma disuguhi kopi tubruk biasa tapi pahitnya ala espreso.
Bagi dong...
hayo...
cari kalkulator....
Eh, Enno. buku puisiku mau terbit. Insya Allah bulan depan. Doakan ya.

Enno said...

Hahha bli kebab kan sekarang bisa di pinggir jalan, mas...

asyik... kasih tau klo bukunya dah terbit ya!

:D

adhi said...

ayo mbak..hidup harus bahagia!!harus dinikmati...

seperti aku yang sedang berusaha buat nikmatti hidup..walopun terus disakiti..hahaha

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...