Monday, October 19, 2009

Gaun Favorit

Gaun rumah favoritku rusak, tak bisa dipakai lagi. Seseorang pernah bilang gaun itu bagus. Pas sekali di tubuhku.

Ya, ya. Tentu saja ia bilang begitu. Gaun itu punya belahan dada yang agak terlalu rendah. Lain waktu, ketika ia datang lagi, aku memakai gaun itu dengan kardigan. Ia menatapku kecewa, tapi tak berani mengomentari. Ia tahu, sepatah komentar darinya akan menghasilkan segerobak omelan dariku.

Aku tahu ia jatuh cinta padaku. Seperti juga beberapa pria yang kadang-kadang mengunjungi rumahku. Mereka jatuh cinta padaku bukan karena aku cantik, begitu yang mereka bilang dan aku tidak tersinggung karena aku pun tidak merasa cantik. Mereka bilang, aku membuat mereka tertawa dan menikmati hidup. Aku sungguh tersanjung mendengarnya.

Lho? Kenapa membicarakan mereka ya? Aku kan sedang membicarakan gaun favoritku. Gaun yang nyaman meskipun berkali-kali koyak pinggirnya. Aku menjahitnya sebelum dicuci. Koyak lagi. Aku menjahitnya sebelum disetrika. Koyak lagi. Aku menjahitnya sebelum dipakai. Koyak lagi.

Dulu, seperti itulah diriku jika mencintai seseorang. Terlalu banyak maaf. Terlalu banyak kesempatan. Mungkin itu sebabnya aku sering dipermainkan.

Sekarang, segala yang rusak akan langsung kubuang. Seperti gaunku, sefavorit apapun itu. Karena memperbaiki itu sungguh melelahkan. Dan hatiku jelas bukan mainan.


Image and video hosting by TinyPic

18 comments:

Painting The Sky said...

ye,,,
akur mok..

*kok aku jadi kagum padamu lama2 ya..
kau macam GI joe.. :P

gini aja,
gampangnya, kau pacaran sama penjahit aja.
biar dia yg jahit,
hahaha... *villain laugh..

Henny Y.Caprestya said...

lha..bukannya memang begitu prosesnya?
cari yang bagus, dicoba, kalo cocok dipake. kalo udah ga suka lagi diganti. kalo rusak ya terserah, mau ganti yang baru lagi atau coba perbaiki.

wakakaka..*maaf, lagi mumet..jadi bawaannya mo becanda melulu*

Apisindica said...

Setuju....ketika kita banyak berkompromi dalam suatu hubungan, hal itu justru akan menjadi bumerang terhadap hubungan itu sendiri.

Kalo tiap rusak langsung buang, berarti tidak ada kesempatan buat dia memperbaiki diri donk mba?! Sapa tahu orang itu bisa berubah. tapi kesempatannya cuman sekali yah. heheheh

Kalo gaun itu rusaknya cuman dikit, boleh mba dilempar ke saya. Biar saya perbaiki, siapa tahu jadi trend mode tahun berikutnya. hehehehehe

Azhar said...

kenape??? udah cape ya hehehehehe

Alil said...

analoginya rada perih ya...
hehehe...

Gogo Caroselle said...

duh mba enno benar itu benar....
ga worth the time n effort klo sering bt gerah ya mba...

Bandit Pangaratto said...

hehehe...
Entahlah dengan gaun...

Tapi jika saya punya sepatu, ada yg rusak, selama masih bisa diperbaiki pasti akan kuperbaiki...


Klo rusak langsung di buang, hmmmm.... saya jadi bertanya-tanya...! :D

lina said...

jangan sampai memberi kesempatan pada siapapun mengoyak hatinya mbak eno...,

btw, rada nglantur dikit ni yah. baju favoritku juga cukai mbak, alias cuci langsung pakai, cuci lagi, pakai lagi....

QueeniieAngeLa said...

hmm... ketika memang membicarakan toleransi, terutama untuk seseorang yang kita sayangi, memang akan sedikit berbeda. seolah-olah dengannya, arti toleransi menjadi lebih luas..

tapi yaa.. memang mata kita harus tetap terjaga untuk mengerti kapan mempertahankannya atau kapan membuangnya...

as always, nice writing mbak Enno! :)

Freya said...

*lirik atas* waks, tumben si denny pinter hihihih....

seppp, gituh dong mbakyu.

Kadang emang ada orang2 yang udah ga ketolong lagi, dan kita sendiri pun gak punya daya untuk merubah orang itu. Nah, sapa tahu hal tersebut malah jadi pertanda kalau bukan orang itulah pasangan hidup kita. Nyoks, kita cari lagi abis itu hehehe...

Kek gini nih cewek pinter. Dipermainin orang kok malah tetap ngotot untuk dipermainkan lagi?

Arman said...

yah kudu liat2 sikon lah.. kalo koyak nya kecil dan gampang diperbaiki tanpa membuat cacad, boleh lah diperbaiki 1-2 kali. setelah itu buang kalo koyak lagi.
tapi kalo koyaknya besar, susah diperbaiki dan akan membuat cacad di bajunya, ya mendingan dibuang dan nyari yang baru... :D

gitu juga dengan hati kan? :D

kalo kesalahannya itu kecil dan masih bisa dimaafkan, ya kudu dimaafkan dong ya... namanya juga orang gak ada yang sempurna dan everybody deserves second chance. tapi kalo kesalahannya diulang2 ya kudu diputusin aja. :P

tapi kalo kesalahannya fatal dan besar, dan bikin luka dalam di hati dan rasanya gak bisa dimaafin, ya udah lah diputusin aja... jangan mau dipermainkan! :D

Sari said...

Sepakat No !! Semua yang rusak, bagusnya dibuang aja, ganti dengan yang baru.
Tetap Semangat !!!

Enno said...

@all: hihihi
kayaknya gara2 postingan ini banyak yg mengira aku lagi patah hati...

tenaaang....

eike dan si ultraman baik2 aja.
yaaah, meskipun eike lagi rada bete dan pengen ngegebukin dia pake sekarung beras gara2 dia klamaan pulkam...

hehehe

:P

lilliperry said...

setiap barang yang rusak sayang kalo dibuang, mending dijual kiloan.. :))

untunglah saya baca komenmu mbak, saya kira juga lagi patah hati.. hehehe

Enno said...

@lilliperry: hihihi... hatiku tahan patah, juga tahan gempa... dikilo? iya ya... usul bagus cok!

:P

nie said...

ya sudah...
yang engga bagus lagi klo disimpan juga ntar malahan numpuk, jadi sampah. :p

bagus tulisan ini. tapi jgn bilang kamu lagi patah hati ya?

Enno said...

@nie: enggak patah hati kok... addduhh kok ga ada yg percaya!

:D

-Gek- said...

Huhuhuhuhu.. kok begini ya..
Iya, memang bukan sakit hati, namun hati dijadikan mainan..
hemm...

:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...