Tuesday, October 20, 2009

Pembantu Tulalit

"Kok bisa sih capek sendiri beresin rumah? Bukannya nyokap lu punya pembantu?"
"Iya, punya. Tapi sama aja bohong."

.....

Belakangan ini tugas saya bertambah. Belanja ke pasar. Denny sibuk menertawakan saya. Heh! Ya iyalah, bukan dia yang harus tawar menawar dan menjinjing belanjaan yang berat itu dari pasar ke rumah.

Ini tidak akan terjadi kalau saja pembantu kami tidak bloon dan telmi, dan tulalit.
Sigh!

Namanya Ceu Titin. Berkali-kali saya minta Ibu menggantinya dengan orang lain. Kalau saya jadi nyonya rumah sih sudah saya lakukan sejak dulu-dulu. Masalahnya semua hasil pekerjaannya tidak ada yang beres. Menyapu dan mengepel masih kotor, mencuci piring masih bau amis, mencuci pakaian masih kumal, menyetrika masih kusut. Memasak? Tidak usah tanya. Ia tidak bisa memasak sama sekali. Mengiris bawang merah saja terlalu tebal macam buat kerokan!

Ceu Titin sama sekali tidak punya inisiatif. Setiap hari harus bekerja berdasarkan instruksi. Harus selalu disuruh. Harus selalu diperintah. Sampai pegal mulut saya. Bisa-bisa saya menderita kebawelan dini gara-gara dirinya.

"Kita harus cari pembantu lagi!" Seru saya kesal pada Ibu.
"Terus si Titin mau dikemanain? Kasihan, anaknya banyak. Dia perlu penghasilan," sahut Ibu.
Sebenarnya saya juga tahu soal itu. Dan saya juga tidak tega kalau harus memecat dia. Ini membuat saya putar otak.

Suami Ceu Titin itu tukang kebun kami. Akhirnya saya memutuskan memindahkan tugas-tugas Ceu Titin ke wilayah suaminya. Menyapu halaman depan dan belakang sampai ke kolam, membeli kangkung dan wortel di kebun tetangga untuk pakan kelinci, mengupas kelapa yang diambilkan suaminya, dan nongkrong di tungku kayu bakar di dekat sumur untuk menjerangkan air mandi kami. Pokoknya tugas-tugas luar rumah.

Bagian dalam rumah? Sudahlah itu tugas saya. Daripada harus kerja dua kali, lebih baik dari awal saya yang kerjakan sendiri.

Kadang-kadang Ibu ingin membantu saya beres-beres rumah. Beberapa kali beliau menawarkan diri mencuci piring.
"Udaaah, nggak apa-apa, Bu. Cuma nyuci piring sih keciiil... Kalo nyuci gerbong kereta api baru aku ogaaah!"

Sekarang, setiap ke rumah Kak Ussy untuk online, saya juga membawa daftar belanjaan. Denny punya hobi baru: meledek saya habis-habisan karena jadi seperti emak-emak.


Image and video hosting by TinyPic

29 comments:

denny said...

yaelah mok
jangan ditawar tawar
kan kasian anak pedagangnya juga mau kuliah dan bli laptop apple..

wahahhahhahahaha

sini sini
kubantuin makannya
udah kelar masak kan..
enak sih,, tapi kok keasinan..
wah tandanya
tandanya
tandanya....

minta....
????

hahahahhaa

lilliperry said...

semangat menjadi emak-emak... :D

Enno said...

@denny & lilliperry: kayaknya dua batak ini mesti dibuang ke pasar buat jd kuli panggul! huh!

pelangi anak said...

Cari tambahan pembantu aja Mbak, yang bisa membeiri asistensi untuk Mbak Titin, yang lebih muda yang lebih sedikit problem keluarganya he..he.he...sok tahu yah!

lina said...

aduh mbak enno, jangan marah-marah dung, ntar ilang cantiknya loh.

ini lagi mikir sih mbak, tentang ketulalitan pembantu...kayanya dia bukan satu-satunya deh....dan lagi, kalo pembantu pinter malah bahaya mbak, ntar ngakalin majikannya lagi.

kalopun pinter mungkin dia juga ga jadi pembantu...hehehehe,,iya kan..

Apisindica said...

dooh, naluri babunya lagi keluar yah?!!!

tapi kok yang lebih muncul naluri nenek gerandongnya yah. Ngomeeeeel melulu. hihihi. piss mba!!

Enno said...

@pelangi: iya ya lagi cari nih... ada yg mau daftar? :P

@lina: kalo pinter pasti udah S2 di amrik :P

@apisindica: aaaah.... kamyu! aku dikatain nenek2! awas ya! bletak!!!
hihihi

Inuel^-^ said...

hehehe, begitu yah mba enno, ngga usah marah mengerjakan itu semua , pembantu juga kan tugasnya membantu,dan semua pekerjaan rumah ngga sepenuhnya jadi tanggung jawab seorang pembantu, tapi klo kayak mbak titin , kok rasanya kebangeten yah hehehehe, harusnya ngga usah di beri instruksi setiap kali mengerjakan semua,
harus tau diri juga .
@mba lina :liat dulu pinternya gmn mba , ngga semua pembantu pinter thu pengen ngakalin majikannya :).

duh jadi sok tau ni aku, aku bilang seperti itu , karena aku juga seorang pembantu, harus saling membatu jugakan mba enno, buat mba titinnya , jok gtu tha mba, aku klao punya temen seperti itu juga pengennya ganti kok , hehehe
maaf yah bila ada kata yang salah :)

ngga usah gengsi jadi emak emak, hasilnya kan rumahe jadi bersih :D, enak nyari pembantu thu yang singgle , ben ngga kebanyakan masalah :D, gmn kalo aku aja yang kerumahe mba enno, hehehe

Inuel^-^ said...

kok ku lihat dah kayak posting yah komentarku , xixixi

kaborrrrrrrr sebelum kena pentung :P

Pohonku Sepi Sendiri said...

hikmahnya, kalo tiap hari blanja brarti tiap hari malah bisa mampir ke rumah Kak Ussy dong mbak buat online.. hihihi..

Henny Y.Caprestya said...

Hahaha..emang udah kodratnya cewek masuk dapur. Nggak apa-apa kok mbak, jangan di bawa stress. Soal pembantu yang rada lemot, coba cari yg lain aja.toh suaminya kan masih kerja dirumah mbak enno. Soalnya pembantu itu kan tugasnya membantu,kalo kayak cerita mbak enno..berarti itu malah mempersulit.

nie said...

@Denny : Minta..... KAWEEEEEEEEEN.
huahahahahaha *ketawa membahana*
:D

Lisha Boneth said...

kan enak kak, dapet sisa uang belanja.. buat nambahin tabungan.. sapa tau bisa buat beli berlian sekantong.. hehehe

selamat menikmati pergulatan urusan rumah tangga dan dapur mendapur.. hihihihi
*nyengir kuda

desieria said...

wah wah..
perlu diganti beneran tuh.
Masalah kasian sih iya kasin.
Tapi ya kalo ga ada manfaatnya buat apa.
yg rugi kita sendiri.
Gapap kan masih ada suaminya.
atau diancam aja.
Kalo ga lebih baik kerjaannya siap2 dipecat.
Siapa tau jadi berubah hehe

PHANIE said...

hakhakakhak. sama kaya aku. sering marah2 krn pembantu yg oon.. dan mama selalu jawab
"van, kalo dia pinter dia ga akan jd pembantu.. pasti udah kerja kantoran.."

;p
btw, dlu kalo pembantu lg mudik, dan aku nyuci piring, pasti smua piringnya dicuci lg sama mama.. krn katanya masih berminyak.
Loh, kok gue sama oon nya yah?

Arman said...

itung2 belajar lah...
nanti kalo pindah ke jepang kan gak ada pembantu... :P

Alil said...

pembantu nya oper sini say...
lagi nyari nih.. hehehe...

btw, emang mo pindah ke Jepun?

Azhar said...

udah ganti aja..

jgn2 dia sengaja tulalit biar ga kerja hehehehe *suudzon mode on*

Gogo Caroselle said...

duh aku plg ga bisa tolerir sama pembantu yang ga bisa kerja... kerja yg bener atau cabut...
galak ya... hihi

Gogo Caroselle said...

duh aku plg ga bisa tolerir sama pembantu yang ga bisa kerja... kerja yg bener atau cabut...
galak ya... hihi

Tha said...

jaaaaaahhh calon ibu rumah tangga yang baik dan budiman ya mbak
hehehehe..

adhi said...

hahahha..

anggep aja lagi belajar jadi ibu rumah tangga yang baik...

ato belajar jadi pembantu????

hiihihi..

BrenciA KerenS said...

toss mbak...mental pembantu ternyata memang sudah melekat erat di jiwa kita...*tsaah*

tak dukung mbak... sekalian kalo ga sibuk2 amat, saya bisa katering sama mbak enno ga?? biarin deh keasinan.. sapa tau bener mintak....*kabuurrr*

ajenkajenk said...

pemanasan mba en....latihan sebelum kaweeeen hahahaha....


hwaaaaaaa....kabur ah mba enno lagi ngamuuuuuuk..... ;P

Enno said...

@all: hihihi makasih ya komennyaaa.... gak bisa bales.. kebanyakan! huaaaa...

I lap yu pull!

eh, eh,
tapi skrg udah mendingan kok.
kita ngegaji orang buat cuci dan setrika!

lumayan akyu jd ga terlalu capek
hihihi

Pilosopi Bodoh said...

Heheheh...
Mengerjakan segala sesuatu itu sebuah kenikmatan hidup...


*eh pembantu itu apa sih?
*saya pernah mencuci gerbong kereta api lho... nikmat... :D

Sari said...

Enno, sekali2 kau cobalah nyuci gerbong kereta hwahahaha :P

denny said...

yaa...
ayo mok
kita nyuci gerbong kereta..


....

Enno said...

@pilosopi: nikmat? masa? :P

@sari: idih sari sekarang pake dialek medaaan! huahahaha

@denny: kau yg nyuci, aku yg berdoa spaya cepet beres ya :P

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...