Monday, October 5, 2009

Kamu Sudah Besar

Sudah siang, ketika kubuka halaman fesbuknya. Seperti sudah pernah kubilang, kini aku membatasi diri dengan dunia yang satu ini. Bosan hanya bertukar komentar dan celaan, menulis status diri yang tidak penting dan tidak harus semua orang ketahui. Kalau aku kembali ke sini, itu hanya sekedar menatapi foto-foto teman lama dan para sepupu yang berderet di daftar teman.

Dan di halaman fesbuknya, kulihat wajahnya yang murung. Sepupuku. Umurnya jauh lebih muda dariku.

Aku ingat ketika ia masih kanak-kanak dan masih suka menangis kalau dimarahi ibunya. Aku memeluknya dan memberinya selembar uang untuk membeli permen. Ia berhenti menangis dan memain-mainkan uang itu di tangannya.

"Jangan beli banyak-banyak ya, dek. Nanti sakit gigi."

Di halaman fesbuknya, kutemukan alamat blognya. Dan kutemukan seluruh ungkapan hatinya. Ia tidak pernah memberitahu siapapun dalam keluarga tentang blognya, tentang kesusahan hatinya, tentang patah hati dan frustasinya. Kupikir selama ini ia baik-baik saja.

Hujan saat kau meninggalkanku terkapar
dan sekarat di lantai.
Tanpa kau, aku hanyalah mayat hidup..
Apa aku pernah salah atau membiarkanmu terjatuh?
Karena aku melihat semuanya berakhir ketika prolog baru saja dibacakan.

Aku tidak mengira ia bisa menulis kalimat sepedih itu. Lebih tidak mengira bahwa ia bisa menerjemahkan perasaan dengan tulisan seperti halnya diriku. Ia yang kukenal adalah remaja lelaki pendiam yang tersenyum malu jika bertemu denganku. Suka menghabiskan waktu berjam-jam bermain game online. Belakangan membiarkan rambutnya gondrong dan tubuhnya yang jangkung semakin ceking.

Di mataku, ia masih sepupu kecil yang terisak-isak dalam pelukanku dan kubelikan permen.

Ternyata kamu sudah besar ya dek...
Sudah merasakan patah hati.

Image and video hosting by TinyPic

22 comments:

Arman said...

wah bakat menulis nya emang run in the family ya no...

Elsa said...

tak terasa waktu begitu cepat berlalu. dia sudah besar...lha kalo kita? sudah tua dong?

denny said...

iya kak, aku sudah besar, sudah tau bedanya 100 ribuan sama seribuan kak..


:P

Sari said...

En, aku juga udah gede lho, udah ga ngompol lagi :P

BrenciA KerenS said...

pinter nulis itu faktor keturunana ya mbak.. canggih bener adek sepupunya...


bagi linknya dong.

Apisindica said...

memang benar teori genetika itu. Blue print DNA akan diwariskan turun menurun secara sempurna. Kemampuan menulis itu tersisip dalam cetak biru keluarga mba enno. Selamat yah!

Aku juga udah gede lho, udah tau mana yang bisa diprospek mana yang nggak. hehehehehehe

Wanodyayu said...

salam kenal mbak eno. kenal blog ini dari chic. congratz yah dah terpilih di blog reviewnya. emang keren deh...suka banget sama blog ini.

kalo sempet mampir ke blog amatiran saya yah...

lilliperry said...

yang mana blognya... :D

Henny Y.Caprestya said...

pengen tau blognya.
terus terang ikutan miris membaca kalimatnya itu

Galuh Riyadi said...

Sedih amat yah tulisannya.. Saya kalo patah hati ngga kepikiran nulis.. langsung pengen nelen baygon! ;p

Azhar said...

cuma badanku saja yg tampak besar....aku msh kecil blom tau pahitnya dunia

hehehe

Eka Situmorang-Sir said...

No, gue juga udh gede lhooo
tapi masih suka permen..
bagi duit dunk :p mau beli permen neh hhehehe

kayaknya, bakat tulis menulis kenceng bener ya di keluarga lu... :)
moga cepet sembuh hatinya dia

QueeniieAngeLa said...

adek saya juga udah gede, mbak Enno... tapi spertinya dia belum ngerasain jatuh cinta... haduuhh "ABG telat" sepertinya.. hahaha..

Gogo Caroselle said...

sama dengan perasaan yang aku rasain mba waktu liat sepupuku yang dulu kecil aku gendong skrg uda lebi tinggi dr aku hehe

ajenkajenk said...

waw...hatinya benar2 lagi tersayat pintarnya bisa terungkap di tulisan dalem banget.....


mau dong mbak link blognya... *ngrayu neh...*

Enno said...

@arman: gak tau juga ya man... hehe

@elsa: hihihi... iyaaa kita dah tua! :D

@denny: tapi kau masih suka ngompol kan? :D

@sari: kemaren yg jemur kasur dpn kost sapa? haha

@brencia: haha anaknya pemalu dan aku dah disuruh janji gak boleh sebarin ke org2 :)

@apisindica: good atuh... cepetan diprospek yg keren2 :P

@wanodyayu: makasih udah nyempetin mampir, nanti pasti dikunjungi :)

@lilliperry: udah diprivat gara2 ketauan... malu katanya haha

@henny: kisah cinta abege... nanti jg bersemi lagi hen :)

@galuh: waduuuh! hahaha patah satu tumbuh seribu dong ah! :P

@azhar: oh yaaa???? mau dibeliin permen juga dek? atau balon aja?

@eka: hihihi... gue beliin balon aja ya ka... soal bakat nulis gak tau deh... baru ketauan satu doang ni :)

@queeniie: masih polos ya hihihi lucunyaaa

@gogo: iya ya... rasanya bangga dan terharu gitu :)

@ajenk: udah diprivat je :P

@

Henny Y.Caprestya said...

iya juga yah..masih panjang banget jalannya... :D

GeLZa said...

Salam kenal....

Bandit Pangaratto said...

Hehhe...
salam kenal...
Klo boleh sok tahu dikit, blognya yg templatenya biru putih itukah? :D

Klo emang itu, keren kok tulisannya... :D
kreatif juga

Enno said...

@henny: hu uh panjaaang sekale :P

@gelza: salam kenal juga :)

@bandit: aih yg mana sih? :)

Tisti Rabbani said...

*penasaran pengen ke blognya sepupumu itu*..hehehe....

FB??...bosan, bosan, bosan...gak pernah update status juga...sama lah kalo gitu...

Enno said...

hihihi...
iya lama2 fb-an bosen :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...