Monday, May 23, 2011

Putra Sang Muadzin

Kami berempat masih asyik main remi. Saya dan sepupu-sepupu saya, di rumah salah satu dari mereka. Saya sudah menang dua kali, sedang mengeluh panjang ketika akhirnya kalah di putaran ketiga. Lalu terdengar suara adzan berkumandang dari mesjid yang tak jauh dari rumah.

Suara adzan yang merdu. Kalau dari nadanya sepertinya menganut mahzab Mesir. Saya tahu karena ada seorang teman saya, kuliah di Al Azhar Kairo, adzannya terdengar seperti ini.

“Magrib, magrib!” Seru isteri sepupu saya, Magda. “Udahan dulu woy!”
“Itu adzan ya?” Tanya Andara.
“Ya iyalah. Kenapa? Merdu ya nadanya? Yang azan pasti Kang Firman, pernah kuliah di Kairo. Yang muadzin itu bapaknya, tapi kadang-kadang dia gantiin bapaknya,” sahut Hana, si nona rumah.
“Tuh kan. Gue udah nebak dari tadi,” komentar saya.
“Maksud gue bukan nadanyaaaa….” Sergah Andara. “Liat dong ini jam berapa? Baru jam lima. Kenapa udah adzan?”
“Heh?” Kami serentak menatap jam dinding. Memang jam lima sore. Kami menjenguk ke luar jendela, langit masih terang. “Lho, iya ya? Apa jam kita yang telat ya?”

Kami baru akan memulai perdebatan. Andara dan Uni bahkan bergegas mencari ponsel mereka untuk mencocokkan jam ketika tiba-tiba adzan itu berhenti di pertengahan. Lalu terdengar suara berdehem-dehem dari speaker masjid dan seorang laki-laki yang diduga adalah Kang Firman berkata malu-malu.

“Ehm. Ehm. Maaf bapak-bapak, ibu-ibu… saya salah liat jam. Ternyata baru jam lima.”
Kami bengong sejenak, lalu serentak terbahak-bahak.

Itu bukan kekonyolan satu-satunya dari Kang Firman yang menurut Hana pernah kuliah di Kairo itu. Beberapa bulan kemudian, ketika saya dan Andara menginap lagi di rumah Hana, keasyikan tidur kami terusik oleh suara adzan.

Andara yang terbangun duluan, karena ia memang peka pada bunyi. Saya juga terbangun ketika ia menyalakan lampu di atas kepala tempat tidur kami sambil menguap lebar.

“Masa udah subuh lagi?” Gerutunya. “Perasaan gue, kita baru tidur tadi deh.” Kami memang baru tidur jam setengah dua belas karena keasyikan mengobrol.

Saya meraih ponsel di atas nakas dekat tempat tidur untuk melihat jam.
“Jam setengah satu?” Saya mengucek-ngucek mata tak percaya. “Ponsel gue rusak kali ya? Masa jam setengah satu? Subuh itu jam setengah lima kan?”
“Masa sih jam setengah satu?” Andara meraih ponselnya juga. “Lho, iya kok. Di gue juga jam setengah satu.”

Kami masih terbengong-bengong ketika tiba-tiba terdengar suara dari speaker. “Bapak-bapak, ibu-ibu, mohon maaf. Ternyata ini masih jam setengah satu. Mohon maaf jika tidurnya terganggu.”

“Hah? Again?” Seru Andara gemas. “Ini orang gantiin bapaknya tapi malah konyol gini sih. Malu-maluin almamater aja! Mendingan kuliah di Tasik aja deh, nggak usah jauh-jauh ke Mesir!”

Andara membanting diri di tempat tidur masih mengomel sementara saya tertawa. Ya ampun Kang Firmaaan… gila aja lu!

……………………………

Cowok yang sedang mengobrol dengan Andara itu manis juga, pikir saya. Lumayan tinggi dan ada lesung pipinya. Pakaiannya rapi dan samar-samar wangi yang lembut tercium sampai ke tempat saya berdiri, membuat saya tak tahan untuk mendekat. Penasaraaaan....

Mereka sedang berdiskusi tentang jilbab. Saya tahu sudah lama Andara tertarik memakai jilbab, tapi masih ragu.

"Nah ini sepupu saya, Retno," kata Andara ketika saya sudah berdiri di sebelahnya. "Eh No, di dapur udah beres?"
"Belum. Makanya gue nyari elu. Butuh bantuan nih!"
"Oh, kalo gitu permisi dulu ya Kak. Saya harus bantuin orang dapur nih. Makasih ya penjelasannya."
"Sama-sama." Cowok itu tersenyum dengan lesung pipi yang terlihat sangat manis dan membuat saya iri.

"Na, tadi gue ngobrol sama tetangga lu. Asyik banget orangnya. Santri tapi pandangannya moderat. Tadi gue nanya tentang jilbab. Orangnya ganteng ih!" Di dapur, Andara berbisik pada Hana. Saya yang duduk disampingnya nyengir. Dasar! Di acara tahlilan seperti ini sempat-sempatnya cuci mata.
“Yang mana?”
“Ituuu… yang pake baju koko hitam. Yang namanya Ahmad. Mirip Uje ya?”
Cowok yang tadi mengobrol dengan Andara memang agak mirip Ustadz Jeffry Al-Buchory, tapi kulitnya lebih putih.
“Oooh…. Itu Kang Firman."
"Apaan! Namanya Ahmad kok."
"Iya Firman Firdaus Ahmad. Anaknya Pak Salam, muadzin mesjid sini."
“Hah?” Andara terbengong. "Yang kalo adzan salah jam itu?"
"Iya. Minat? Masih single tuh!”
Andara bengong. Saya tergelak.

Hohoho. Kami pikir anaknya sang muadzin yang suka salah waktu itu tidak muda dan sesimpatik itu! Andara yang pernah berkata bahwa ‘Kang Firman’ lebih pantas kuliah di Tasik langsung sumringah dan cengengesan. Wah, dasar tidak konsekuen! Hahaha….

pict from here


Image and video hosting by TinyPic

13 comments:

Arman said...

huahaha kaco bener sih salah jam nya. kalo jam 6 salah jadi jam 5 masih mending. lha kalo stg 5 pagi salahnya sampe ke stg 1 pagi itu sih kebangetan! :P apa gak didemo seRT tuh? :P

gloriaputri said...

wahhhhhh...............ngakak banget,.....masa bisa salah jam gitu yaaa? heheehhehe...seru kali ya klo salah adzannya pas bulan puasa....masi jam 3 sore uda adzan maghrib trus org2 pada "Alhamdulillah, waktunya berbuka" pada minum pada makan gag lama ada pengeras suara kalo adzannya kecepetan......huakakakkakakakakkaa....bisa bisa di amuk se kampung tuh orang....hahahahhahaaa...

#ngakak_guling_guling

Deacy said...

saya jadi ikutan ngakak guling-guling baca komennya Mba Gloria Putri, asli kocak banget kalo beneran kejadian tuh...wkwkwkwkwkwkwk

ika puspita said...

hahha...ngakak abiss baca postingan yg ini....
beneran mbak itu kisah nyata?
dan beneran lulusan mesir?
jadi ragu nich...xixiixixi

Belo Elbetawi said...

Hahahahaaa....sumpaaaaahhhhh,,, ngakakkk abiissss....
salam buat kang firman ye mpok, kalo bise beliin kacamat buat liat jam...hahhaaa

Mr.Gigh said...

huahahahha. ada ya kayak beginian??

aah.. ngga kebayang, di tengah2 adzan, berhenti, pake batuk2, trus bilang "maap..".

gubrak banget! heuheuheu. paraah! hahahahhaha :D

Enno said...

@arman: untungnya yg denger cuma segelintir org... azannya jg baru bentar, jd selamatlah dia dr amukan org seRT :))

@glo & deacy: hehehe... kayaknya bapaknya pasti udah mengantisipasi deh :))

@ika: kisah nyatalaah :P haha lulusan mesirnya jg beneran... namanya org, bisa aja kan ceroboh :)

@belo: iye entar ane beliin kacamata cengdem :P

@Mr gigh: emang aneh tp nyata,.. pas kejadian aja kita pada LOL abis :D

Nur said...

Enno

Salams, namanya Firman, pasti ganteng ah~~... :)

Anda sudah baca karya Andrea Hirata? Nyaman sekali membacanya. ...terutamanya Sang Pemimpi. Saya baru sahaja membaca Cinta Di Dalam Gelas, waduh waduh, memang takjub sekali saya!

Enno said...

hey nur...

memang manis orangnya hehehe...
tetralogi Laskar Pelangi sudah saya baca semua. bagus ya? :)

Cinta di Dalam Gelas belum, masih sibuk dan hectic utk membaca buku. maybe next month hehehe :p

Cindikya said...

hahaha,,,
iya ya parah banget kalo lagi pas bulan puasa! ngamuk orang sekampung,,
btw,,yang namanya firman banyak yang ganteng ya? :D
yang mau punya anak cowok silahkan dikasih nama firman, biar ganteng!*ngarep

Enno said...

hahaha.... kayaknya bakal ga dibolehin bapaknya klo nekat jd muadzin pas bulan puasa... pelupa gitu sih :P

btw iya bener cin, yg namanya firman biasanya kece... minimal manis deh...

:)

maya said...

dang! hahaha...tapi selalu ada pengecualian kok apalg buat org ganteng. slm jg y no buat yg suka slh jam ituhhhh >0<

Enno said...

hhaha... malah ikutan titip salam dia! :))

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...