Sunday, April 10, 2011

[Kisah Abe] Semut-Semut di Kepala

Menjelang jam ujian kedua, saya menghampiri Abe di ruang ujiannya yang terpisah jauh dari ruang ujian saya. Wajah saya pucat, mata saya basah, kepala saya gatal dan pusing. Tiga hari sebelumnya saya tidak masuk sekolah karena demam tinggi. Hari pertama masuk langsung ujian tengah semester.

Sebelum saya ngomong, Abe sudah lari duluan menghampiri. Meninggalkan teman-temannya yang mengajaknya membahas soal ujian pertama. Saya sempat mendengar Abe memaki-maki dirinya sendiri. Pasti semalam ia tidak belajar.

"Kenapa?" Ia berhenti di depan saya yang jalan terhuyung-huyung. "Masih sakit? Nggak enak badan? Kenapa masuk sih? Kan bisa minta ujian susulan."
Saya memegang kepala saya. "Rambut gue... rambut gue gatel, Be."
"Eh?" Ia menatap saya bingung. "Maksud lu apa? Sini, sebelah mana. Mau gue garukin?"
"Bukaaan...." Air mata saya mulai berlinang. "Rambut gue banyak semutnya..."
"Hah? Kok bisa?"
"Kan gue belum boleh mandi sama keramas sejak sakit, soalnya badan gue masih anget. Tapi jadinya rambut gue disemutin... hiks..." Saya terisak-isak.
Abe menarik lengan saya ke toilet sekolah. "Yaelah... Kok bisa sih?" Di wajahnya ada mimik geli sekaligus khawatir. "Iseng amat tu semut-semut piknik di rambut lu. Mana? Ayo sini, gue bersihin."

Di wastafel, saya menunduk sementara ia memutar keran hingga airnya mengalir deras. Tangan kirinya menopang dahi saya, tangan kanannya mengusap-usap rambut saya dengan air. Untungnya rambut saya pendek, jadi tidak terlalu susah untuk dibasahi. Dan semutnya juga semut yang kecil-kecil, jadi mudah hanyut oleh air.

Air mengalir membasahi kerah seragam. Napasnya yang hangat menggelitik tengkuk saya. Ia tak sedikitpun bicara, sementara saya masih terisak pelan.

"Gue malu, Be ..." gumam saya.
"Sama gue? Ngapain malu sama gue. Gue juga diem aja dari tadi, nggak ngeledekin elu," sahutnya. "Udah, sabar. Bentar lagi bersih. Semutnya udah kebawa air."
"Bukan malu sama elu... Tadi pas ujian gue sebangku sama Dodi. Trus semut-semutnya pada jatuh dari rambut gue dan ngerayap ke arah dia. Dia pasti tau rambut gue ada semutnya. Pasti ngatain gue jorok...."
"Jangan-jangan lu suka sama Dodi ya, sampe segitu jaimnya?"
Saya mengangguk. Percuma tidak mengaku pada Abe. Ia bisa mencari tahu dengan caranya sendiri.
"Trus apa kabarnya dong kakak gue?"
"Kak Alex kan udah lulus. Susah ngecenginnya."
Abe tertawa.

"Udah kayaknya. Semutnya udah ilang." Ia menepuk-nepuk kepala saya dengan lembut. "Mana saputangan lu? Buat ngeringin rambut."
Ia tahu saya suka bawa saputangan handuk kemana-mana. Saya mengeluarkannya dari saku rok dan membungkuskannya ke kepala. Waktu saya mendongak, di cermin saya melihat dia tersenyum di belakang saya.
"Gue nggak pernah nemu cewek konyol kayak elu. Udah selera cowok lu aneh, udah rambutnya disemutin, udah gitu begonya dipiara aja sampe kelas dua..."
Anehnya saya tidak membalas ledekannya seperti biasa. Melihat senyumnya, saya menyadari sesuatu. Abe selalu menjadi tempat saya bergantung, dan ia tidak pernah sekalipun mengecewakan saya.

Abe tidak pernah memperlihatkan perasaannya, apapun itu, meski ia tahu saya sedang naksir seseorang. Ia hanya akan tertawa dan meledek saya. Menertawakan selera saya yang katanya aneh.

Bagaimana saya tahu ia menyukai saya selama tiga tahun kalau sikapnya begitu cair, begitu penuh persaudaraan? Kalau saja dulu ia menjadi anggota teater di sekolah kami, aktingnya pasti paling hebat. Mungkin perasaannya yang tuluslah yang membuatnya seperti itu. Apapun yang membuat saya bahagia, maka ia pun akan bahagia.

Peristiwa semut di kepala itu menjadi bahan ledekannya yang terbaru setelah ujian berakhir. Seperti biasa ia akan memancing saya mengejar-ngejarnya sepanjang koridor sekolah. Berlari, tertawa-tawa sambil menengok ke belakang, pada saya yang mengejarnya sambil cemberut.

Tangannya yang menahan dahi saya, sementara tangan yang lain mengusap-usap rambut saya di bawah aliran air. Hangat napasnya di tengkuk saya dan senyumnya yang terlihat di cermin. Hari itu, ia membuktikan bahwa untuk saya dirinya selalu ada.


The Awesome Yoo Ah-in




Image and video hosting by TinyPic

20 comments:

gloriaputri said...

hore....jadi yang pertama lg :))
sumpah deh, aq ngakak baca yang ini, perasaan klo gag mandi pun aq gag ampe digigitin semut gt....hahahaha....tp abe manis bgt...maw bantu ngebersihin tanpa ketawa (ini nih namanya cinta, klo cinta monyet mah pacarnya kayak gt malah dikatain bau) #gigitjaripengen

betewe, uda ketemu blm abe nya mba?

Apisindica said...

pasti mbak enno lagi berbohong yah?? bukan soal abe nya. tapi soal semutnya. pasti bukan semut kan, tapi kutu?? Ayo ngakuuu!!!

*kabooooooooor...

Mei said...

Ennnoooo...pernah ga kepikiran cerita tentang Abe-nya dikirim ke produser mana gt? Kayknya kalo difilmkan pasti laris bgt deh..wwkkwkw..

Gw doain ketemu lagi sama Abe yaaa..supaya ada cerita berikutnya hihihi..^^

Btw salut banget, gmana sih caranya sampe tiap hari selalu ada waktu buat nulis gt? mana tulisannya bagus2, gw kalo nulis kayaknya beberapa jam gt. Dan udah gitu gak bisa bagus lagi tulisannya. Salut Enno! :D

Hans Brownsound ツ said...

aku suka iri kalo liat yang romantis-romantis gini. masa sma-ku gak ada romantis-romantisnya. hehehe

Hans Brownsound ツ said...

aku suka iri kalo liat yang romantis-romantis gini. masa sma-ku gak ada romantis-romantisnya. hehehe

mey said...

aku jadi ikutan jatuh cinta sama Abe dehhhhh x_x

duhhh...manis banget ya sikapnya, walopun dia agak2 pecicilan,tp dia selalu perhatian dan ngejagain, keliatan dewasa ya,bkn kyk cowok2 tengil yg malah suka gangguin cewek yg dia suka,
ada kloningannya ngga mbak? kalo nemu, tolong kirim satu ke saya ya :))

btw, skrg rajin keramas kan,klo ngga nti disemutin lagi, :D *kabuurrrrr

Ra-kun lari-laRIAN said...

romantis ya :)

furi said...

waaa mas abe nya romantis bgt mbak ennooo... hahaha, aku jd fans nya mas abe niih..ayo buruan nemuin mas abe nya mbakk, hehehehe

Enno said...

@gloria: iya ni, mgkn krn aku manis kali yaaa... jd byk semut memutuskan piknik ke kepalaku :D

@apis: ah kamu kok gitu sih yud? kutuan mah cerita SD hahaha...

@mei: wah tar klo jdi sinetron malah dipanjang2in dan jadi lebay gimana? malah jd jelek kan? hehe... aku memang membiasakan diri utk nulis tiap hari.. semacam mendisiplinkan diri. jd terus keasah kemampuannya :)

@hans: mungkin ada, cuma kamu ga ngeh kali :P

@mey: hahaha... udah manis, keren, sexy pula *promosiin temen sendiri* tenang, skrg mah keramasnya rajin haha

@ra-kun: tentyuuuu :D

@furi: nambah lagi fansnya abe hahaha

Arman said...

gua rasa cerita lu ama abe ini cocok lho dijadiin cerita film... beneran!

maya said...

perasaan gw telat molo y ngasih komen. abisnya modem gw gk canggih, koneksinya kyk ingus >o<.
btw y cerita ini so sweet... eh no, ini gkpapa y klo dibaca kenzo :D

gloriaputri said...

hahahhaa....manisan kelek mba.....

betul bgt tuh kata maya, ini gapapa ya dibaca sama pacarmu mba? enak e too #pengen

Enno said...

@arman: wah iya ya? cariin produser hollywood dong man! hahaha

@maya & glo: ah sama, modem disini juga lelet sulelet may :D gpp dibaca kenzo juga... ini kan masa lalu, lagian abe kan bkn pacar aku :P

maya said...

alhamdulilah klo gitu no :D

Desfirawita said...

Mbak, Enno...saya jadi ngefans sama Abe... :p

Merliza said...

lain kali tentunya harus dengan persiapan lebih matang :p

Nufri L Sang Nila said...

wawwww....keren banget..tulisannya..

romantis..bikin lanjutannya kan?...

go abe goooo !!!

salam :)

Enno said...

@maya: ga ada alasan buat ngamuk2 kan hehe

@wiwit: silakan, mumpung masih gratis haha

@merliza: ha? persiapan apa nih mksdnya? :D

@nufri: iya, ini jadi serial sampe udah ga ada lagi cerita haha.. thx ya :)

mirnarizka said...

Lama2 bisa2 saya yang jadi jatuh hati sama Abe, mbak... hehe... :P

Enno said...

hahaha silakan mir.... aku ikhlas :P

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...