Thursday, July 9, 2009

Kamu Selalu Begitu

: spring


Tahukah kamu, di Jakarta saya hanya sebentar. Terpaksa saya lewatkan undangan teman-teman yang ingin bercengkrama setelah sekian lama saya menghilang. Terburu-buru saya kembali ke rumah Ibu. Dengan berat hati. Dengan rindu yang belum sempat terobati.

Tahukah kamu, di Jakarta saya belum sempat pergi ke toko buku langganan. Sekedar minum cappucino dingin favorit di kafe kesayangan. Saya tak sempat nongkrong di warung mie ayam pinggir jalan tempat biasa bertemu teman-teman. Saya tidak pergi kemana-mana. Bahkan tak sempat bercanda dengan teman-teman asrama.

Saya pergi terburu-buru. Kembali ke rumah Ibu, karena kamu ingin bertemu. Kita tak bisa bertemu di Jakarta, karena kamu tak memberitahu jam berapa saya harus menunggu. Saya hanya bisa menunggu sepanjang hari di rumah Ibu. Di Jakarta tidak bisa, kamu tahu.

Saya masih rindu Jakarta. Betapa senangnya ketika terlepas dari udara dingin di rumah Ibu. Ketika panas lembab Jakarta menyusup ke pori-pori. Menjejak peluh dan rindu yang luruh.

Tetapi harus saya tinggalkan teman-teman yang saya rindukan, demi kamu. Karena saya lebih merindukanmu. Karena saya tahu, teman-teman akan mengerti.
Lalu ternyata, lagi-lagi kamu ingkar janji. Kamu tak datang. Kamu membiarkan saya menunggu tak berkabar.

Kamu selalu begitu, bukan? Kamu dan semua hal yang disebut ujian itu. Selalu membuat saya marah. Membuat saya kesal. Kamu selalu lupa bahwa saya akan melakukan apapun untukmu. Mendahulukanmu di atas yang lain.

It's all I have to bring today,
This, and my heart beside,
This, and my heart, and all the fields,
And all the meadows wide.
Be sure you count, should I forget,
Someone the sum could tell,
This, and my heart, and all the bees
Which in the clover dwell.


Bisakah saya meminta sedikit saja darimu, untuk tidak selalu bersikap begitu? Bisakah kamu mengingatnya mulai dari sekarang bahwa saya selalu mengorbankan beberapa hal demi dirimu?

Semalam saya menangis. Kali ini bukan untukmu. Tapi untuk semua yang terlanjur saya tinggalkan kemarin, di kota yang saya cintai, demi kamu.

Tentangmu, saya tak tahu. Saya sudah lelah membuatmu paham.
Kamu selalu saja begitu.

Image and video hosting by TinyPic

19 comments:

Raffaell said...

Wah, kalo saya seperti mas mungkin gak kuat mas.... hehehe

Raffaell said...

Doh maap ya, salah komen, itu buat komen mas pralangga tadinya, hehe...

Kalo orang orang merindukan jakarta aku malah ngga yah... kebalik, looks like hell for me...

Enno said...

kok dipanggil mas sih?
woy liat deh foto profil saya!
cantik gituuu...

aaaaaah.....!!
hiks...

Enno said...

oooh pantesan

hahahaha

:))

nie said...

enno, sabar ya :)
dan sedikit jual mahal :) begitulah cowo. menyebalkan, terkadang. tapi ngangenin. ih, benci.

Enno said...

@nie: iya... mulai sekarang aku no comment aja! mau masa bodoh!
emang suka bikin benci!

:(

btw, mang ada pengalaman pribadi ya nie?
hehe...

Tolush said...

Hi…



Ada info penting banget nih.. Tahun ini Jawaban.Com kembali mengadakan event gede-gedean untuk Para Bloger Kristen, yaitu Christian Indonesian Blogger Festival 2009 (CIBfest 2009). CIBfest kali ini bertema "Menjadi Jawaban Melalui Kreativitas Yang Berdampak". Ada hadiah berupa uang tunai Rp. 15 Juta Rupiah untuk 3 orang pemenang.Pastikan kamu ikutan juga Writing Competitionnya, siapa tahu hasil tulisan kamu terpilih untuk dibukukan! Yupz, Jawaban.Com bekerjasama dengan PT. Elex Media Komputindo akan menerbitkan buku kumpulan karya finalis CIBfest. Kamu ingin ikut terlibat dalam event ini? Caranya gampang dan Gratis!!! Ayo buruan daftar!! Pendaftaran terakhir tgl 30 Agustus 2009 loh.. Jadi log on langsung ke www.cibfest.jawaban.com



Di tunggu yaaa….. God Bless…

Enno said...

kalo yg ini kayaknya buat si kodok jelek nih...

dok, ikutan gih!

:P

maya sitorus said...

ini di dedikasiin buat siapa enno?

buat si abang itukah??
walahhh ko yakk senenge bikin jeng ayu waitingg so long yaaa...

bang...gimana kau bang?? buktikanlah kalo kau TIDAK SELALU BEGITU...
Hatoooppppppp..!!!!!

*ikut gemes n emosi jadinya,,arrrghh*

Arman said...

wah.. jangan sedih2 ya...
pasti ada way out nya... :)

Enno said...

@maya: iya itu si abang marahin aja may!

:P

@arman: dan way out-nya adalah? :)
gak sedih kok, cuma marah
heee...

:P

denny said...

yg satu bos ku
yg satu kakakku...

aku pilih yg mana
jadi inget lagu eno lerian lagi

kamu makannya apa,
pete..
saya juru masaknya
pete...

udah ah...
bingung,
mau nyari cemilan dulu..

Enno said...

makanan kedoyananmu itu kenapa kau limpah2kan mulu ke aku sih!

dasar nggak mau ngaku!

pembohongan publik!

indri said...

waduhh... berat nih kyknya masalahnya. ga ikut2an ah. ntar mlah slh omong. ga pngalaman yg gnian soalnya. hahaha... be patient aja lah.

Enno said...

ah ga berat kok...
ga dipikul ini... hehehe

:P

Sari Maniez said...

Jeng, masih marah ga?
Damai aja deh sama Abangnya, biar bisa mesra lagi kayak yang di poto itu tuh ;p

Minta nikah aja, Jeng....biar dia selalu disampingmu *ditimpuk ga ya, kalo nyaranin ini....ahhhh...garuk-garuk aspal dulu*

Enno said...

hahaha
sarannya bagus kok ;)

enggak, udah gak marah. tapi masih bete..

:P

pay jarot sujarwo said...

begitulah, pada malam-malam tanpa lentera, berupa-rupa rindu merayap, menjalar dan mendekap ke dalam berupa-rupa kecamuk. seperti malam ini, tiba-tiba aku merasa rindu. merasa harus mewujudkan rindu itu. untuk sekadar duduk, dan kembali masyuk dalam kalimat-kalimat yang sarat dengan sunyi. ya, aku rindu. spring yang kau tulis membuatku rindu. di sini, di saat malam begitu pekat. tanpa lentere

Enno said...

hadooooh...
huhuhu terharu deeh.

nulis komen aja pake dipuisikan.
ck ck ck

makasih spring-nya dirindukan. untung kamu cowok, jadi aku gak cemburu hehe


:)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...