Saturday, April 4, 2009

Broken Promise


Sebuah telepon masuk.

"Maaf. Aku tak bisa menjemputmu."
"It's okay."
"Tetap datang kan?"
"Lihat nanti deh."
"Harus datang, please."
"Sudah tidak ada alasan lagi untuk datang."
"Kamu tidak akan datang karena aku?"
"Tidak juga. Sudah dari awal malas datang. Kamu tahu itu."

Aku seharusnya berada di Bandung siang ini. Ada urusan pekerjaan dengan kenalan pamanku. Tetapi sudah kubatalkan karena seseorang ingin meminjam bahuku.

Hmm, tapi tampaknya kamu tak lagi membutuhkannya, bukan?

"Kamu marah padaku?"
"Tidak."
Lalu hening.
"Pergilah. Aku tidak apa-apa."
"Maafkan aku..."
"Sudahlah. Nikmati acaranya."

Kamu benar. Aku memang tidak datang karena kamu. Sebab kamulah alasanku untuk datang ke acara itu.
Bukankah sudah kukatakan padamu, selalu harus ada alasan bagiku jika melakukan sesuatu?

Hari ini, karena kamu, aku bertanya pada diriku sendiri...
Siapakah aku, yang begitu ingin menuntut banyak darimu?

7 comments:

Brokoli sehat said...

what's wrong dear?

Enno said...

nothing wrong, pop...
cuma mengomel pada seorang teman ^^

denny said...

ini soal apa sih (bingung,clingak clinguk...)

Enno said...

bukan tentang boss-mu kok

:-P

Anonymous said...

Aku minta maaf ya Enno....
Nga ada maksud buat ngelanggar janji, dan itu bukan type gw...

Last minutes (jam 12.20) dia tlp bhw setelah dari resepsi 2 teman di kantor lama, dia mau langsung ikut ke acara reuni itu.

Loe boleh marah sama gw....gw terima koq..memang gw salah...

Please forgive me....

sHaa said...

hmm .
i know how does it feels !
*sotoyyyyy !

*hheu .
kangen kk !

Enno said...

@anonymous: huh! maap gue tuh gak gratis lho :P

@shaa: iya ih sotoy kamu dek hehehe :D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...