Friday, November 6, 2009

Suatu Petang Bersama Buaya


Ada waktu pulang kerja nanti nggak No?”
“Uhm…. Tergantung. Kenapa gitu?”
“Temenin nonton yuk?”
“Film apa? Dimana?”
“Terserah kamu deh.”
“Uhm… boleh. Lagi pengen nonton film komedi nih…”
“Film perang aja…”
“Katanya terserah saya!”
“Iya deh, whatever.”

Jadi dia menjemput diriku di kantor dan kami pergi ke bioskop 21 di sebuah mal. Dia menyetir dengan wajah muram dan mata menerawang. Ah, pasti sedang ada masalah. Itu sebabnya aku bersedia menemaninya.

Any problem?”
“Kamu kok tau aja. Keliatan dari wajah saya ya?”
“Ya iyalah. Mendung siap badai gitu…”
“Saya ini lagi pusing, No. Banyak pikiran.”
“Mikirin apa? Istri punya, anak dan menantu sejahtera, mobil baru… Anda sukses. Apa yang dipikirin lagi sih? Ada juga saya yang harusnya bete, Pak. Masih banyak yang harus dipikirin… Wah, saya yang mestinya mendung menjelang badai.”
“Yaaah… ini masalah pribadi, No.”

Wajah kolegaku yang umurnya sudah nyaris kepala lima itu bertambah mendung. Hmm…. Suatu pikiran terlintas begitu saja di benakku yang sebenarnya sedang sumpek juga.

“Soal cewek ya?”
Dia kaget. “Eh, kata siapa?”
“Ya kata saya. Bener kan soal cewek?”
“Wah, susah ya nyembunyiin sesuatu dari kamu, No. Jitu kalo nebak.”
”Yaaah, saya kan memang sedikit paranormal hehehe… Mau dibaca lagi pikirannya?”
“Ah, jangan! Jangan! Kamu beneran bisa baca pikiran orang? Kok serem gitu sih kamu sekarang?”

Hahaha dia percaya! Ketipuuu!



“Sebenarnya Bapak lagi pengen numpahin unek-unek kan? Kalo mau curhat, mendingan kita makan aja, jangan nonton. Kalo nonton kan nggak bisa ngobrol.”
“Iya No, sebenarnya saya pengen curhat.”
“Ya udah, kita makan aja yuk. Lagian saya laper nih… traktir saya ya, nanti saya kasih advis yang tokcer deh….”
“Ya udah. Terserah.”
Cihuy! Berhasil ngomporin si teman. Langsung deh mengusulkan makan di Pizza Hut. Kebetulan sudah dari kemarin ngidam makan pizza huahahaha…

Di Pizza Hut, sambil menikmati spagettinya, dia mulai mengeluarkan unek-uneknya.
“No, saya lagi butuh pandangan perempuan mengenai kasus ini.”
“Oke, kasusnya apa?”
“Saya punya teman, dia pacaran sama cewek, masih mahasiswa. Trus karena hubungannya sudah terlalu intim, si cewek minta dinikahi. Teman saya jadi bingung. Masalahnya dia punya istri.”

Lho, kok jadi kasus temannya sih? Hmm…. Mungkin ini hanya perumpamaan saja. Mungkin dia malu bilang kalau itu dirinya? Yah terserahlah.

“Ya jadiin istri kedua aja. Gampang kan?”
“Nggak segampang itu, No. Istrinya mana mau punya madu!”
That’s right! Begitu juga diriku!
“Lagian ceweknya juga kasih ultimatum, harus memilih satu diantara dua. Dia atau istrinya.”
“Yaaah… kalo menurut saya sih, Pak. Ya tinggal pilih aja mau yang mana. Bambang Trihatmodjo juga akhirnya memilih salah satu kan…”
“Kamu kok bisa enteng gitu jawabnya.”
“Lho, kan masalahnya cuma soal memilih.”
“Belum selesai, No. Trus karena teman saya tidak kunjung kasih keputusan, cewek itu pacaran lagi sama orang lain.”
“Wah, bagus kan? Berarti cewek itu sudah nggak niat menuntut lagi!”
“Tapi kan dia sudah nggak virgin lagi gara-gara teman saya. Secara moral teman saya harus tanggung jawab.”
“Ntar dulu, emangnya teman Bapak yakin waktu pertama kali tidur sama itu cewek, dia masih perawan?”
“Yakin, No…” Si teman mengangguk serius.

Ahahaha, sandiwara bodohmu itu terlalu kentara, sobs! Kalau seyakin itu berarti kau pelakunya!

“Uhmm… tapi sekarang kan cewek itu punya pacar lagi. Ya berarti dia sudah nggak mikirin soal keperawanannya yang hilang kan? Teman Bapak aneh banget sih! Wong yang punya keperawanan aja udah nggak ribut, kok dia masih pusing mikirin. Sudah nggak ada tuntutan lagi kan sekarang?”
“Ya iya sih. Tapi….”
“Ah, saya tau. Masalahnya, teman Anda itu, Pak, nggak rela kalo ‘mainannya’ ninggalin dia kan? Nggak rela kalo cewek itu ngelupain dia dan nganggap apa yang terjadi diantara mereka itu hanya sebuah selingan biasa. Sementara teman Anda itu pasti selama ini menganggap hubungan mereka berdua itu hubungan yang paling indah dan romantis sedunia.
Aduuuh, bangun dong! Mimpi di siang bolong! Menurut saya ya Pak, seorang perempuan yang mau pacaran dan tidur dengan suami orang lain itu berarti dia memang murahan. Bukan perempuan baik-baik. Keperawanannya bukan sesuatu yang istimewa buat dirinya.
Dia akan segera beralih ke orang lain kalau sudah nggak ada lagi yang diharapkan dari laki-laki itu. Pasti selama ini teman Anda dia peras habis-habisan, iya kan? Minta dibeliin ini-itu. Dan kalaupun pernah tercetus dia minta dinikahi, yaah… mungkin cuma spekulasi aja sebelum dia dapet cowok lain yang lebih tajir.”
“Wah, nggak nyangka kamu menganalisanya sampai segitunya.”
“Ya iyalah. Katanya minta pendapat saya sebagai perempuan.”
“Jadi sebenarnya sudah nggak perlu dipikirin lagi ya?”
“Ya iyalah…Lagian ngapain sih udah punya istri dan anak, punya mantu pula, malah pacaran lagi. Nggak kasian apa sama keluarga? Memangnya Bapak sudah nggak suka ya sama istri?”
“Lho kok jadi nanya ke saya?”
“Bapak juga punya simpanan kan?”
“Waduh, kamu baca pikiran saya lagi! Yaah… gimana ya…saya sayang sama istri saya. Tapi saya ini jenis orang yang memuja perempuan. Jadi ya nggak tegaan kalau ada perempuan yang dekat-dekat dan keliatannya perhatian ke saya.”
“Nggak tegaan apanya? Istilahnya nggak tepat tuh! Nggak kuat iman kali!”
“Ya deh, nggak kuat iman. Padahal sumpah, No, saya sadar banget kalo saya sedang main api. Tapi kamu tahulah, seumuran saya ini memang lagi masanya puber kedua.”

Huh, asas pembenaran banget sih! Dasar buaya! Kejengkelanku memuncak. Aku jadi kasihan pada istrinya yang baik dan sudah seperti tanteku sendiri.

“Puber kedua nggak bisa jadi alasan, Pak. Okelah semua laki-laki pernah mengalami puber kedua, tapi kan bukan berarti jadi boleh berselingkuh untuk memuaskan nafsu! Bapak saya nggak pernah selingkuh. Padahal mungkin dia juga ngalamin puber kedua. Beberapa teman di kantor saya sudah pernah saya tanya soal puber kedua dan mereka bilang mereka ngalamin tapi mereka tidak tergelincir.
Bapak tahu gak sih, apa yang Bapak lakukan itu nggak sebanding dengan akibatnya. Bapak akan kehilangan banyak hal dibanding kesenangan yang sudah didapat, kalau sampai keluarga Bapak tahu. Sudah pernah terpikir nggak, apa yang akan dilakukan istri kalau sampai dia tahu? Jangan anggap enteng, Pak. Boleh aja dia terkenal sebagai istri yang lembut hati dan sabar. Tapi belum tentu dia mau memaafkan kalau diselingkuhin. Hati perempuan nggak bisa diduga, Pak. Tau nggak Pak, saya itu termasuk orang yang nggak setuju sama istilah puber kedua. Itu akhirnya dijadiin pembenaran buat bapak-bapak mata keranjang kayak Anda ini!”

Si teman termangu mendengar pidato panjang lebar temannya yang manis ini. Menit-menit panjang berlalu, sementara spagettinya yang sedari tadi hanya diaduk-aduk menjadi kaku dan tak lagi berbentuk. Tetapi diriku yang kelaparan dengan lahap mengganyang dua potong pizza seafood dengan saos tomat banyak-banyak di atasnya.

Hari terlihat mulai rembang petang dari kaca restoran. Si teman yang memang sejak lama sudah kucurigai sebagai ‘buaya darat’ itu kembali bersuara.

“No, makasih ya sudah mau nemenin saya ngobrol hari ini. Saya jadi berpikir banyak gara-gara omongan kamu itu.”
“Ya, Pak. Bertobat deh, sebelum kena batunya. Saya juga makasih lho udah ditraktir.”
“Mau bawa pizza ke rumah nggak?”
Aku melirik meja. Ops! Seloyang pizza di meja tanpa sadar sudah tandas hahaha… Dasar aku rakus!
“Boleh, boleh. Malem-malem suka laper lagi hehe…”
“Ya udah, pesan aja sendiri. Terserah yang kamu suka.”

Waktu pesanan pizza take away selesai. Kami beranjak pulang. Sayup-sayup terdengar azan Magrib. Wah, benar-benar menghabiskan petang dengan buaya darat nih!

“Pak, nanti mampir dulu di Masjid ya, saya mau sholat Magrib. Bapak mau sholat juga kan? Supaya imannya kuat, Pak... hehehe…”
“Ah, kamu, No. Paling bisa ya nyindir orang!”

...........

Ini terjadi di suatu siang, setahun yang lalu. Dan temanku itu akhirnya bertobat. Alhamdulillah.


Image and video hosting by TinyPic


9 comments:

denny said...

puber kedua umur brapaan?

aku baru hampir 30 udah puber ke tiga.
kebanyakan itu ya..
habis kakaknya kau sih..
the great nyai dasima kalo udah marah..
hahahaha...

udah ah,
onlen lah bah,
udah mau mati bosan aku tak ada yg kucela..

RheY said...

blognya keren mbak... aku boleh donk ya pasang linknya di blog aku.... newbie nich mba...^_^

-Gek- said...

Suka banget baca tulisan ini, realita yang selalu ada di depan mata.
Nice Posting!

Enno said...

@denny: enak aje nyalahin gue! gue marah justru krn kau puber tiap hari, dodol! :P

@rhey: boleh... thx ya :)

@gek: makasih ya :)

adhi said...

wakakaka...

perbincangan antara buaya dengan si cicak nih...

duhh..akhirnya update juga...

kama kali turun gunungnya mbak??

Azhar said...

gile makan lo banyak juga ya no

saluuuuuuuuuuut wakakakakaka

Enno said...

@adhi: iya nih, petapanya dapet wangsit utk ikut2an pake istilah buaya wahahaha

@azhar: ooooh baru tau ya? hihihi...

Sari said...

No, selain nyetak buku sejarah, sebaiknya kamu buka konsultasi suami2 yang hobi selingkuh, diomelin aja, No. Ngomelnya yang sulit2 biar tukang selingkuhnya mati kutu hehehe
:P

Gogo Caroselle said...

puji Tuhan akhirnya tobat hehe...
dasar cowo, semoga lelaki kita engga jadi buaya yah mba hihi

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...