Wednesday, May 2, 2012

Kabur Sebentar

Eh, saya nyasar di Pasar Tanah Abang, masa? 
Ew! Memalukan! Hahaha... 

Ceritanya, saya kabur ke Jakarta akhir pekan kemarin. Iya, iya. Pasti banyak yang protes karena nggak saya ajak ketemuan. Tapi saya bukan mau liburan. Banyak keperluan umroh bokap yang harus saya beli di Jakarta. Di kota kecil ini tidak banyak pilihan. Sementara, sebagai seorang mantan pembelanja yang berpengalaman (baca: veteran shopaholic) saya tahu di Jakarta saya bisa bebas mencari dan memilih apapun juga (termasuk cowok... *nyengir*).

Saya juga kangen Rona, Mbak Uci dan sepupu-sepupu di Jakarta-satu yang suka saya curhati setiap patah hati, satu lagi yang bekerja di luar negeri dan sekarang sedang mudik. Saya juga kangen Inacraft. Pameran kerajinan tangan asli Indonesia yang selalu diadakan di Jakarta Convention Center itu lho. Dulu, waktu masih tinggal di Jakarta, event satu itu wajib saya hadiri *berasa Menteri UKM*

Cuma beberapa orang yang saya beritahu tentang kehadiran saya di Jakarta. Dan beberapa di antaranya tidak bisa hadir. Ada yang sedang kuliah, ada yang kedatangan saudara, ada yang lupa saya konfirm sih hehehe *sori ye Mpok Kiki*

Alhasil, di Inacraft saya kumpul bocah dengan Rona, Mbak Uci, Lutfi dan Iwied. Mbak Uci itu sahabat Rona, Lutfi kolega Rona, dan Iwied itu editor saya tentunyah hehe...

Belanjaan saya di Inacraft tidak lain tidak bukan hanyalah pashmina dan shawl dan pin kerudung. Saya berhasil mengompori Iwied memborong di stand Dian Pelangi, sementara saya sudah duluan. Rona sibuk mencari tas dan dompet rajut, Mbak Uci-terakhir saya pamiti-masih mau beli blus dari kain lurik khas Jawa, Lutfi... apa yang dia beli ya? Oh, dia juga beli kemeja lurik dan kemeja batik. Begitulah cowok. Tapi salut, dia tabah lho mengekori kami cewek-cewek yang berkeliaran dengan liar di seantero venue pameran. Hehehe...

Besoknya, saya ke Pasar Tanah Abang. Tadinya kepingin mampir dulu di Thamrin City, melacak pedagang buku-buku bekas eks Jalan Kwitang yang direlokasi ke sana. Tapi, mendung sudah menggantung. Akhirnya saya langsung ke Pasar Tanah Abang dan makan soto betawi dulu sebelum menyatroni Blok A sampai Blok B. Dan nyasarlah saya ketika hendak pulang!

Aduh, kenapa saya bisa nyasar ya? Saya lupa pintu keluar mana yang biasa saya lewati kalau hendak pulang menumpang angkot jurusan Kebayoran Lama. Kesialan saya sempurna oleh hujan deras yang tak kunjung berhenti dan saya tentu saja cukup cerdas untuk kelupaan membawa payung. Membuat saya berdiri bengong di lobby bersama orang-orang yang sama cerdasnya, memandangi angkot jurusan Jembatan Lima yang lewat satu per satu. 

Kok Jembatan Lima? Kebayoran Lama ke arah mana sih? Huaaaa! Gue nyasar! 

Mengikuti naluri, saya menyeberang jalan, menerobos hujan. Alhamdulillah, saya pakai kerudung pashmina yang cara pakainya dibebat-bebat ke kepala. Hujan tidak langsung membasahi kepala saya. Aman dari bahaya sakit kepala akut.

Di seberang jalan, saya bertanya pada seseorang, dan berdasarkan arahan mbak-mbak yang baik itu, saya masih harus berjalan cukup jauh menembus hujan untuk sampai ke tikungan di mana si angkot kebayoran bersemayam menunggu penumpang. Sigh!

Gara-gara hujan, perjalanan saya lambat sekali. Seharusnya saya masih sempat ke Gramedia dan bertemu Kiki di sana. Apa daya... Saya sudah basah, lelah dan dihadang macet berjam-jam. Tuhaaan! Betapa saya lupa, bahwa hidup di Jakarta bisa sangat menyebalkan!

Saya pulang esok paginya. Setelah membuatkan sarapan nasi goreng untuk kedua sepupu saya yang masih tidur. Naik bajaj ke terminal Lebak Bulus, menggeret travel bag yang berat ke terminal antar kota dalam provinsi.

Kenapa kecerdasan gue begitu superb? Kenapa gue minta diturunin di pintu terminal antar provinsi? 

Bus-bus ke Jawa semua! Calo-calonya menawari saya tiket dan saya terus jalan sambil menyahut 'mboten'

Ada satu hal yang membuat saya sedih dalam perjalanan pulang. Mungkin karena terbiasa mudik saat masih tinggal di Jakarta, saya membayangkan reaksi Ibu saat melihat saya pulang.

Ibu lagi ngapain ya sekarang?

Lalu tiba-tiba, saya sadar. Ibu sudah tidak ada. Sudah tidak menunggu saya pulang dari Jakarta, seperti dulu. Tidak akan berseru menyambut saya di pintu dapur (saya selalu masuk lewat sana). "Eh, Retno pulang! Jam berapa dari Jakarta?"

Lalu saya jadi kepingin nangis deh di bus...

Di rumah cuma ada ayah saya. Mana pernah beliau heboh. Pendiam gitu. Saya datang, cuma menoleh, lalu fokus lagi ke televisi :)

Baydewey, saya akan sangat-sangat sibuk dengan urusan pabrik hari-hari ke depan. Jadi cukuplah dua hari mudik ke Jakarta itu sebagai hadiah untuk diri saya sendiri sebelum terkapar kelelahan. Karena belum tahu lagi, kapan saya bisa bersantai dan traveling. Hiks.


pict from here


  Image and video hosting by TinyPic

13 comments:

Arman said...

waduh, udah ke jakarta nya cuma bentar, pake dihadang ujan pula ya no. hehehe.

Nurhikmah Nani said...

cieeee... yang abis ngeborong, kayaknya seru ya, pasti rame deh ber5-an. Lutfi serasa jadi juragan minyak tuh mba... :D *jadi pengen liat mba eno pake shawl yang dibebat sana-sini*

ammie said...

wah,,cerita yang seru...
tetap semangat y mba enno..:)
baru tau buku di kwitang pndah ke thamrin city ya?

Meida said...

aku juga ke inacraft lhooo, kok ga ketemu mbak enno yaa?! hehehe...

Enno said...

@arman: iyaaa! asli man, gw empet bgt! 2 hr disonoh nyaris gak bs kemana2! skalinya jalan, waktu abis di macet! nyebelin deh hiks...

@nani: kenapa gak ikut nan? emang rona ga crita ya? lutfi justru lbh mirip bodyguard. jlnnya di blkg kita2 haha... btw klo mo liat aku pake shawl model bebat kyk apa, liat aja dian pelangi. mirip2 lhooo... *dikeroyok massa* :))

@ammie: udah lama mie, pindah ke thamrin city sama pasar senen :)

@meida: waaah yg hari apa? aku hari terakhir da :P

chici said...

Asiiiiiik....
Belanja euy...

Semangat ya mbak buat perjuangannya di pabrik *peluk

lely_gesta said...

Waaahhh inacraft sm mbak Rona n Mba Uci *cuma bisa ngilerrr*

dinar said...

hai mbak,slm kenal,srg mampir tp jrg komentar nih,tp krna kmrn bru nyelesaiin buku selamanya cinta punya mb enno,jadi tergugah buat mampir , hahaha....pgn nanya pertanyaan standar nih mbak,itu kisah nyata gak sih mbak?penasaran banget soalnya....

Rian-kun said...

semoga kesibukannya cepat selesai dan bisa jalan-jalan lagi :)

Annesya said...

Bayangan saya…
Ibunya mbak enno: Aduuuuhhhh, please deh, mama SIBUK! Sibuk baca novel nih! Judulnya Selamanya Cinta!

Hooo ibunya mbak enno gawuuul… :D

Enno said...

@chici: hehe iya chi, belanja itu bisa ngilangin stress kan ya? *alesan* thx yaa... *hugs* :D

@lely: taon depan gabung ya lil! hehe

@dinar: salam kenal juga din... wah thx udah baca! novel itu based on true experiences. hehehe...

@rian: aamiin bangets! hehe thx ya :D

@annesya: haha iya, klo ibuku msh ada pasti heboh... tau aja kamu, nes :P

dinar said...

berarti mbak enno udah ktm abe kan?hehehe....pertama beli , agak ragu2 mbak , takut ceritanya terlalu remaja(berasa tua deh),tp setelah baca...ternyata malah seru...boleh juga klo dibikin sekuel mbak...hehehehe

Enno said...

@dinar: haha belum ketemuu.. nasib Reina lbh beruntung kyknya wkwk...

wah akhirnya jd nostalgia kan gara2 baca novel itu? :)

ada sekuelnya nggak yaaa?
*semedi dulu*

:D

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...