Wednesday, August 24, 2011

Closed

Saya menutup akun fesbuk pribadi. Saya simpan dalam kotak dan menguncinya rapat-rapat. Kunci itu tidak saya buang. Saya simpan bila perlu. Tapi sepertinya itu masih akan lama dan mungkin tidak perlu sama sekali. Saya bosan. Dan merasa tak aman. Apalagi setelah kasus yang menimpa teman saya, Hans.

Seseorang menggunakan fotonya dan namanya, berpura-pura jadi Hans yang lain, untuk mencari mangsa. Saya garisbawahi kata 'mangsa' itu. Karena beberapa orang mentransfer sejumlah uang kepadanya, supaya bisa tidur dengannya. Si penjahat itu gay, tapi saya tidak akan menggarisbawahi kata gay di sini. Karena saya tahu tidak semua gay begitu. Karena saya punya banyak teman gay yang semuanya baik dan terpelajar. Itu hanya oknum. Tapi sungguh memprihatinkan bahwa perilakunya ikut mencemarkan nama baik teman-teman gay saya yang tidak bersalah.

Itu cuma salah satu alasan. Selebihnya banyak. Saya malas menerima tag-tag yang menurut saya tidak penting. Teman-teman lama yang reuni (yang tidak mungkin bisa saya datangi dalam kondisi saat ini), undangan-undangan yang akan lebih saya hargai jika disampaikan secara personal, tag-tag barang dagangan yang tidak menarik (buat saya yang menarik cuma buku), belum lagi di laman 'home' terbaca status-status tertentu oleh orang-orang tertentu yang 'nggak jelas', yang bagi saya norak. Ada orang-orang pacaran yang di-like teman-temannya (pacaran kok di-like). Belum lagi perang kecaman di status. Saya pernah tak sengaja membaca seorang pacar perang 'mulut' di status dengan teman pacarnya yang ia cemburui. Sangat kampungan!

Saya juga muak jika status saya dianggap 'kasus' lalu menjadi gosip umum di keluarga besar saya yang notabene hampir semua punya fesbuk.

Fesbuk berjasa besar mempertemukan saya dengan teman-teman lama. Menyenangkan bisa bertegur sapa lagi dengan mereka. Tapi lama kelamaan media itu menjadi terlalu pribadi, terasa sesak bagi diri saya yang sesungguhnya soliter. Dan bahkan sekarang semakin berbahaya.

Saya tidak cantik seperti Revalina S. Temaat atau Nikita Willy, atau siapapun yang fotonya mungkin menarik untuk diambil dan dipalsukan. Tetapi kenyataannya tidak harus orang sengetop selebriti untuk mendorong orang-orang sakit jiwa mengganggu kita.

Saya menemukan sebuah kasus di Twitter beberapa hari lalu. Seseorang bernama Naning Utoyo, menjadi korban penjiplakan identitas. Supaya lebih jelas baca di sini. It was scary. Seperti cerita dalam sebuah film lama yang pernah menjadi box office, 'Single White Female'. Baca sinopsisnya di sini.

Dan saya bukannya tidak pernah mengalami hal itu. Twit Naning dijiplak, twit saya juga pernah dijiplak. Bukan untuk social media yang sama (Twitter), tapi social media yang berbeda. bio saya di blog juga beberapa kali dijiplak, itu sebabnya saya beberapa kali mengganti bio 'About Me' di bawah foto profil itu.

Saya cuma tidak mau ribut. Karena bagi saya itu belum seberapa mengganggu dan merugikan. Toh twit saya tidak penting dan bio bisa saya ganti tanpa kesulitan. Saya baru marah dan meradang kalau tulisan saya yang dijiplak.

Tetapi, belajar dari pengalaman teman-teman itu, saya mulai berhati-hati sekarang. Karena itu saya tutup akun fesbuk saya, dan akan lebih berhati-hati dengan Twitter. Biarlah teman-teman lama dan saudara-saudara saya di fesbuk menghubungi saya lewat telepon kalau ada hal penting. Hati saya juga terjaga dari rasa sebal melihat status-status tertentu atau orang pacaran yang di-like ramai-ramai. Hati saya tentram. Aman dan terkendali. Hehehe.

Itu saja cerita saya hari ini. Kalian punya cerita apa?

pict from here



Image and video hosting by TinyPic

23 comments:

rona-nauli said...

yah, belum jadi temen kok malah mo dihapus :D

wedew, temen2mu kok sangar2 gitu, No. perang kecaman dan perang mulut? fiuhhh...masa iya di fb :D.

aku jg sebel kalo ada yg jualan2 gitu. kalo dah merasa terganggu, ku-unfriend deh :p

tapi buat kamu, berhati-hati emang penting banget No...jangan tanya mengapa, ntar kau pasti ga bakal setuju :))

Arman said...

emang orang psycho itu ada dimana2 ya no... bikin kesel emang.

gua udah baca yang dialami hans. gua pernah juga ngalamin yang mirip, tapi gak seberat dia sih.

dulu pas gua belum kenal wordpress, gua aktif di multiply untuk ngeblog tentang andrew.
eh trus ada orang yang ngaku2 gua, bikin ym id yang mirip ama ym id gua, ngajakin salah satu contact multiply gua untuk berbuat yang enggak-enggak.

gile deh.

gua emang gak kenal2 amat ama si contact gua itu, cuma sekedar saling suka komen di mp masing2 aja. jadi jelas dia ngirain itu beneran gua. dan mikir kok gua kayak begitu.

untungnya ternyata dia kenal ama bekas temen kantor gua. dia cerita ke temen gua itu. temen gua udah curiga rasanya gak mungkin itu gua karena dia tau gua kayak apa. tapi dia juga gak yakin 100%. jadi dia nyelidiki ke gua. dan akhirnya ketauan kalo bukan gua.

akhirnya kita mau ngejebak itu orang tadinya. jadi contact mp gua itu udah janjian mau ketemuan ama orang yang ngaku2 jadi gua. pengen tau bagnet kan siapa sebenernya. taip kayaknya itu orang akhirnya tau kalo dia ketauan. jadi dia tiba2 menghilang. ym id nya gak pernah online lagi.

sejak itu mp nya gua close for public.

trus gua pindah ke wp. start all over again ceritanya. dan yah gak pake lama, ada lagi yang bikin account facebook pake foto gua sekeluarga. report ke fb, akhirnya di hapus. eh gak lama ada lagi. ampun deh...

cape emang ngeladenin orang2 sakit jiwa begitu ya.
biarin Tuhan aja yang membalas...

empe said...

menyeramkan, ada orang ngejiplak ID maya...

gw pengen tau, apa yang ada di pikiran mereka

Isti said...

menyeramkan ya mba..pasti orang itu gak ada kerjaan shg menciptakan kerjaan yg merugikan org lain..

mayank said...

knpa ya kok pada nyeremin begitu :|
dosen aku juga gt mb enno semua fotonya sampe id di jiplak dibikin akun baru, ngeadd seluruh mahasiswa trs di tulis statusnya telah bercerai. yg paling parah trs upload gambar-gambar porno.

yang penting jangan tutup blognya ya mb enoo :')

Shally said...

udah beberapa kali juga mba aku bolak balik non-aktifin akun fesbuk. alesannya banyak, dari yang lagi males di wall-in orang-orang, atau gak ada foto aib aku yang sengaja di tag ke aku lalu nge ceng-in, atau gak memang sengaja kabur dari pembicaraan yang bertele-tele, cuma bikin notif nongol-nongol di pojokan laptop.

walaupun fesbuk ditutup tapi blog gak tutup pintu kan mba :)

mba Enn, aku mau share dikit dong, hehheehe maaaf agak menyimpang dari ceritanya mba Enn.
Misalnya mba Enn, di shoutbox nya mba en ada yang nulis gini,dia minta mba en balik kunjungin blog nya dengan memfollownya, tapi dia gak komen di salah satu postingan mba en pokoknya dia nongolnya di shoutboxnya mba en doang deh (klo aku mikirnya, dia kurang appreciate sama karya kita mba), nah pas mba en ngunjungin balik blognya, mba en kurang sreg sama karyanya, kayaknya bukan mba en banget. naaah... mba en bakalan follow dia gak? klo mba en gak follow, pernah ada rasa takut dibilang sombong gaaaak...
hehehheheee. makasih banyak loh mba :)

Farrel Fortunatus said...

semuanya kembali kepada penggunanya. secara jujur, aku juga mulai merasakan sampai di titik jenuh dengan FB dan twitter. lagian aku bukan tipe orang yang narsis dan sok eksis. jadi jarag bgt upload foto ataupun update status. komen pun hanya sesekali.
sekarang tinggal gimana kita menyikapinya. jika dianggap banyak manfaatnya okelah kita teruskan. jika banyak ga pentingnya dan cuma buang waktu, ya tinggalkan saja. tutup buku, dan buka akun baru di situs jejaring sosial lain he he he..

Annesya said...

err... facebook saya aman dari awal karna saya pelit approve friends...

aku baca yg blog temennya mbak, widih, sereeeem -__-

danan tri yulianto said...

akun facebook kapan di hijack ya....#biar berasa artis top

Enno said...

@rona: karena aku mirip marshanda? asmirandah? atau gita gutawa? wah ya jelas aku sangat-sangat setuju! :P

@arman: hah? gw baru dgr tu kasus lu! gilaaa... ternyata elu emang ngetop ya maaan... sampe ada yg niat bgt nyamar jd elu huhuhu... iya capek sendiri emang.. :)

@empe: yg jls sakit jiwa wan :P

@isti: lho justru itu kerjaannya... nyamar jd org lain :P

@mayank: yg ngerusak nama dosenmu itu pasti mahasiswanya yg nggak suka sama dia... nilainya dikasih E terus kalii... blog ga akan ditutup kok, insyaAllah :)

@shally: tenang shal, klo bkn demi kepentingan negara, blog ini tdk akan ditutup :) soal follow memfollow itu, kalo aku hny akan memfollow blog yg isinya kusukai. masa sih dibilang sombong? lho klo ngeblog cm buat byk2an follower kesannya kan alay bener... dan buat aku pribadi, ga ada keharusan memfollow blogku jg. klo suka silakan, klo ga suka gpp... asas demokrasi lhooo.. hahaha

@farrel: setujuuuu! tapi ujung2nya kok buka akun baru di tmp lain sih? sama aja dong wkwkwk

@nesnes: oh dasar pelit! wkwkwk

@danan: ya baiklaah... besok aku hijack yaaa #nyiapinperangkat :P

Wuri SweetY said...

Yang bener yg menarik cm buku???#gapercaya :P

Kemaren jalan2 bawa tas belanjaan bnyk bgt isinya apaan tuch???buku doang :))

TUKANG CoLoNG said...

menjauhkan diri dari socmed kadang menyenangkan. betul, sering rasa sesak yg muncul dari "limbah" pengotor pikiran. otak jadi kusut!

Belajar Photoshop said...

agag perlulah perang mulut tesarusa.. kan klu damai indah.. :(

gloriaputri said...

sejak blog ku makin ramai dikunjungi juga krn kasus nya hans, aq jg berniat gt :(
tp aq koq sayang ya klo non aktifin pesbuk sekrng :( nanti ga bs memantau pacarkuww dong...hehhehehe
jd klo aq sih aq private foto2nya mba :)

ceritaku hari ini? si abe lucu bgt sumpah...hahhahahahahaa......

Enno said...

@wuri: waduuuh kamu menerawangku dr jepun sana ya? hihihi

@tukang colong: iya, klo fesbuk itu udah berasa limbah bgt buat aku skrg.. twitter sih belum hihihi

@belajar photoshop: oh bener bgt itu :)

@gloria: oh jd ini tho polisinya sasha... ckckck diawasi. emang sasha umur lima tahun ya? :P eeeh salam cium buat abe kecil ya! #brasatantegirang :))

mataminus said...

belum punya sesuatu yang bisa diceritakan, karena gak punya yang menarik buat orang lain...hehehehe

arik said...

Aku punya 2 fesbuk.

FB pertama buat teman-2 di dunia nyata, isinya teman-2 kantor, teman-2 masa kecil dan teman-masa sekolah dulu.

FB kedua buat teman-2 gay.

Harus diakui, lewat FB kedua aku mendapat kesenangan, kegembiraan. Aku bisa nulis status apapun. Status gak penting, status gak jelas, bahkan status alay sekalipun. Buat seneng-2an aja.

Sementara FB pertama memang sepi. Teman-2 di dunia nyata itu memang jaim. Nggak lucu dong, udah umur 40 thn, nulis status,"lagi pengen neh ..." Hehehe ... alay pol, kan!


Tapi kebelakang, memang Fb sudah tak menggairahkan lagi. Tak ada pelajaran yang bisa kita petik darisana.

Teman yang ribuan jumlahnya juga tidak berefek apapun buat kita. Gue lebih nyaman terhubung dengan para blogger.

Kasus Hans, bukan pertama kali terjadi. Sudah banyak sekali duplikasi di dunia maya.

Sekarang tergantung kita, mau pakai atau tidak. BTW, FB masih gratisan, kan?

Yulia said...

wah enno serem banget. seiring usia bertambah, gw ga suka narsis lagi. haha. FB cuma jadi sarana maen farmville doang.Twitter jg lbh serem lho. anyone can follow us. tp ga kebayang jg ga ada twitter. macet 2 jam di mobil apa kabar tuh kalo ga ada gadget. hu hu hu

Enno said...

@mataminus: baiklah :)

@arik: bener mas, kembali ke kitanya sendiri. mrs dpt manfaat ga, dirugikan ato diuntungkan ga... klo aku skrg mrsnya dirugikan. bikin capek hati, bete pikiran, dan ngerusak mood. jd kututup deh hehehe... dan soal duplikasi, bener dr dlu udah ada. tp semakin lama semakin banyak dan sinting2 :)

@yulia: hahaha iya ci, aku jg seneng main farmville wkwkwk... btw mknya di twitter aku ga prnh ngetwit foto.. lagian dipake cuma buat becanda2 aja.. hihi,, obat bete klo macet ya ci yul.. aku cri twittermu ah! :P

Hans Brownsound ツ said...

"Tetapi kenyataannya tidak harus orang sengetop selebriti untuk mendorong orang-orang sakit jiwa mengganggu kita."

SETUJU BANGET.
adalagi loh yg baru enn. tapi udah malas ngurusin aku.
kalo nggak membaik, aku siap menyusul. hapus facebook.

Enno said...

@hans: ada lagi? waaah, memang tampangmu unyu sih hans :) hehehe...

iya drpd ntar muncul lbh byk peniru, mendingan kamu udahan aja :)

just call me mu2 or MJ said...

Wah seram bgt ya kehidupan di dunia maya, jadi takut, selama ini mikirnya buat senang2 aja...

Selfish Jean said...

Fesbuk tuh ya, emang bener-bener deh. Kalo product life cycle, buat gue Facebook sudah sampai tahap maturity. Decline malah. Paling dipake buat share foto sama temen2. Butik2 yang nge add semua gue diemin. Stranger juga gitu.

Twitter, baruuu aja tadi pagi gue protect lagi. Kali ini kayanya permanen protect nya.

Lucky me, id gue nggak pernah dibajak. Atau dibajak tapi gue nggak tau (ignorance is bliss, ignorance is bliss, ignorance is bliss).

Buat nutup Facebook, I am not that ready sih. Terlalu banyak isinya yang worthy. Banyak foto2 bego zaman dulu. Banyak temen2 lama. I choose to be more careful. Tapi kan pilihan orang macem2 ya No. Kalo menurut lo memang paling OK nutup akun lo, so be it :)

TAPI TWITTER JANGAN YA NOOO *tarik2 baju Enno*

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...