Saturday, May 7, 2011

Kanjeng Mas Ayu

Kemarin e-mail saya penuh. Isinya cuma pertanyaan: 'sibuk apa?' Sejak pulang dari Jogja, saya memang jarang online. Bahkan untuk sekedar jalan-jalan ke blog tetangga.

Maaf ya. Tapi sungguh deh, saya sibuk. Isi rumah sudah waktunya dibenahi dan dibersihkan. Kaca-kaca jendela sudah tidak jernih lagi, perabot dan bingkai-bingkai foto sudah dilapisi debu. Saya kerja bakti. Seperti biasa, sendirian saja.

Lalu saya jadi tidak punya tenaga lagi untuk nongkrong di sini dan menulis. Saya malah memilih mengurung diri di kamar dan main game PC. Oya, netbook saya sudah berhasil saya jemput dari Jogja kemarin. Warnanya merah. Sesuai dugaan saya, karena Ari tahu saya suka warna merah. Apa saya perlu upload fotonya? Memangnya nanti tidak akan ada yang bilang saya pamer? Kapan-kapan saja ya, bersama foto-foto saya di Benteng Vredeburg. Saya belum sempat memindahkannya dari memori kamera.

By the way, tadi pagi tidak sengaja waktu sedang sarapan saya menonton infotainment tentang Syahrini di TV. Syahrini yang sewot dan merasa 'ditinggalkan' Anang. Syahrini yang diberi gelar Kanjeng Mas Ayu dari Kraton Solo tahun lalu.

Saya memang bukan wartawan gosip dan jarang menonton acara infotainment. Tapi menonton tayangan soal Syahrini, saya jadi berpikir. Begitu mudahnya seseorang mendapat gelar bangsawan sekarang ini ya? Sementara yang bersangkutan bahkan belum terbukti berperilaku terhormat dan berbudaya.

Orangtua saya saja bahkan tidak menempelkan gelar bangsawan di depan nama saya dalam dokumen-dokumen formal, meskipun itu adalah hak lahir saya. Kata Ayah, lebih baik bangsawan dalam sikap dan perbuatan, daripada bangsawan yang hanya berupa gelar dan tidak dihayati maknanya.

Jadi tidak salah kan kalau saya mencibir sinis menonton tayangan tentang Kanjeng Mas Ayu Syahrini yang menuai gosip dan menjadikan dirinya berita secara tidak bijaksana. Saya jadi mempertanyakan alasan pihak yang memberinya gelar itu.

Di sisi lain, saya juga tidak menyalahkan dia yang meradang karena merasa 'dikhianati' Anang. Apalagi setelah Anang lalu memilih duet dengan anaknya sendiri dan dengan cewek cantik lain, Ashanty. Kenyataannya dia memang 'dimanfaatkan' Anang untuk memanas-manasi mantan isterinya yang heboh bermesraan di depan publik. Anang boleh saja tidak mengaku. Tapi secara psikologis, itulah yang dia lakukan. Dia berduet dengan Syahrini dalam keadaan 'patah hati' dan 'marah'. Jadilah kemesraan yang dibuat-buat di depan publik. Anang mencium, memeluk, mendekap Syahrini. Mungkin itu dilakukan Anang hanya sebagai dorongan hati, bukan kesengajaan. Atau mungkin memang sengaja? Mana saya tahu. Saya malas menelepon dia cuma untuk bertanya: "Mas Anang waktu itu cuma lebay doang ya sama Syahrini?"

Hehehe.

Akhirnya kisah perseteruan ini ditutup dengan lagu baru Syahrini : 'Kau yang Memilih Aku', sebagai soundtrack. Hahaha. Ampun deh! Benar-benar gosip yang nggak penting, dan kenapa juga saya bahas!

Sudah ah. Biarkan saja Kanjeng Mas Ayu yang sedang sewot itu curhat di infotainment dan tabloid gosip. Saya mau main game lagi.

foto dari sini


Kulo pamit rumiyin....

Image and video hosting by TinyPic

8 comments:

Betawi Banget said...

Iyaa...padahal kan syahrini gak ada darah jawa nya, padahal jelas2 dia orang sukabumi ato bogor gitu... hoaa.... kok jadi bahas dia siih??
tenang aza mbak, nay aza yang jadi kanjeng mas ayu Naya Harun diem2 aje,hehhee..
kan inget pesen ayah lebih baik bangsawan dalam sikap dan perbuatan, daripada bangsawan yang hanya berupa gelar dan tidak dihayati maknanya. *senyummm*

Adhi Glory said...

haha... ngakak di bagian ini:

"Saya malas menelepon dia cuma untuk bertanya: 'Mas Anang waktu itu cuma lebay doang ya sama Syahrini?'"

hmmm, kenapa gak ditelepon beneran saja... pasti ending posting jadi lebh seru disertai laporan hasil perteleponan itu :D

phe said...

nah, saya yang orang solo juga bingung mbak... artis2 itu gampang banget dapet gelar dari kraton -_-" padahal menginjakkan kaki di kraton solo aja mungkin cuma waktu "dapet" gelar itu... *sigh*

btw, postingan mbak enno ini adalah salah satu postingan yang sukses bikin saya ngakak XD

maya said...

dang! huahaha... ane jg risih liat yahoo indonesia majang2 berita si empok ituhh. tp, mayan jg dink buat lucu2an. tertawa di atas penderitaan org lain.
ah ya no, km aku ksh award loh :)
have a nice weekend ;)

mayank said...

iya mba si jupe juga dulu katanya dapet gelar juga, makanya standar buat dapet gelar itu apa yo? *garuk2 dengkul

ayoo mba post gambar lapynya...

:))

Wuri SweetY said...

Sebelum dikau ngepost warna lappymu aku dah dpt bocoran tuch.
Haduhhhh aku jg paling mualesss liat infotainment indonesia.
Mana foto2mu di Jogja???cepatlah diupload!!!

gloriaputri said...

huakakakakkakkakakakaka.......bahas2 akyu disini....hohohoho....pantesan drtd batuk2 terus akyu (gag ada hubungannya kali glo, wong memang lg batuk)
hahahhaha....salah e sibuk bgt, sukur2 email e penuh mba e kanjeng mas ayu...hahahahhahahaha

seneng liat kamyu eksis lagi mba e :) heheh

LONCATPAGAR said...

Sebenernya bingung juga nih. Soalnya Keraton Solo (menurut saya) terlalu sering ngasih gelar kebangsawanan secara royal ke beberapa orang (tokoh) yang mungkin sebagian di antaranya kurang selektip.

Btw, Syahrini emang ngga pantes, eh belum pantes dapet gelar itu. Hihi! Apalagi Anang! Haha!!

Kaya'nya Dorce juga dapet ya?

Nice posting anyway..
keep writing.. :)


-LP-
--------------------------
Loncatpagar.blogspot.com

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...