Wednesday, May 4, 2011

Jogja Kembali

"Turun dimana, Mbak?"
"Di Jogja."
"Oh, kuliah di sana ya?"
Terdiam sejenak. "Emm..."
"Ngambil fakultas apa, Mbak?"
"Emmm.... apa ya? Hukum, Pak."

Terjadi lagi. Mereka mengira saya mahasiswi. Cermin! Mana cermin! Hahaha. Setidaknya saya tidak bohong soal fakultasnya kan.

.................

Kereta pagi yang saya tumpangi tak biasanya sepenuh itu. Sungguh menyebalkan harus berjalan dari gerbong ke gerbong mencari tempat duduk. Itulah resiko naik kereta ekonomi. Selain itu saya salah memilih waktu. Ini tanggal muda. Tanggal ketika banyak orang sedang punya uang untuk bepergian.

Akhirnya saya mendapat tempat duduk juga, diantara orang-orang yang tidak egois memonopoli bangku untuk diri sendiri. Percayalah, masih banyak orang Indonesia pengguna kereta api yang seperti itu. Kenapa saya harus menyebut 'Indonesia'? Karena menurut sepupu-sepupu dan teman-teman saya yang tinggal di luar negeri, orang sana lebih punya kesadaran sosial di tempat publik.

Saya pernah ingin menonjok seorang lelaki seumuran ayah saya karena dia tidak mau memberi tempat dan malah menaikkan kakinya selonjor di kursi untuk dua orang. Alasannya kakinya sakit. "Kalau kaki sakit, Bapak harusnya jangan naik kereta ekonomi. Naik kereta eksekutif kek, naik pesawat kek, atau nggak usah bepergian aja," kata saya sebal. "Memangnya ini kereta nenek moyang bapak?"

Dan percayalah bahwa di kereta api yang rutenya dari Jawa Barat sampai ke Jawa Timur, melewati Jawa Tengah itu, primordialisme ternyata masih kental. Mayoritas orang-orang Jawa hanya berempati pada sesamanya. Demikian juga orang-orang Sunda. Di kereta yang saya tumpangi kemarin, seorang lelaki (dengan logat Jawa) menolak memberi saya sedikit kelonggaran kursinya karena saya memakai logat Sunda waktu bicara. Tapi ketika ada seorang perempuan lain berbahasa Jawa meminta dia bergeser sedikit, dia tidak keberatan. Saya jengkel, lalu saya colek bahunya.

"Bapak kok pilih kasih? Mentang-mentang mbak ini sama-sama orang Jawa ya? Saya juga orang Jawa, Pak. Nih nama saya!" Saya sodorkan KTP saya. "Bapak baca kan? Nama saya Retno. Nama Jawa kan?"

Kayaknya saya agak berlebihan ya? Pengaruh PMS nih. Hehehe.

Pokoknya akhirnya saya bisa duduk. Di antara seorang perempuan sunda yang sudah setengah baya, dan satu keluarga asal Solo yang sudah lama tinggal di Bandung dan fasih berbahasa sunda. Dan salah seorang dari mereka mengira saya mahasiswi.

Ari tidak menjemput saya karena setumpuk pekerjaan di kantornya. Jadi setibanya di stasiun sore itu, saya naik becak ke Sosrowijayan. Saya suka menginap di sana karena letaknya strategis di tengah kota, dekat halte busway, pasar Beringharjo dan Malioboro. Ke Benteng Vredeburg pun bisa ditempuh dengan jalan kaki.

Penginapan saya masih yang dulu. Saya ternyata masih dikenali oleh para pedagang di sana.
"Lho, Mbak'e kan yang waktu itu jalan-jalan sendiri tho?"
"Iya Bu, sekarang juga sendirian lagi."
"Kok seneng banget jalan sendirian tho Mbak?"
"Enak bu, nggak ribet."

Rencananya saya mau ke Gejayan malam itu, ke Djendelo Cafe. Tapi kepala saya rasanya mau pecah. Migren menyerang. PMS sialan! Akhirnya saya cuma mampir ke Batik Taruntum untuk membelikan ayah beberapa stel kemeja batik karena bulan ini ulangtahun beliau. Setelah itu langsung 'merayap' ke penginapan, minum obat dan tewas sampai pagi. Hahaha.

Hari itu, malam pertama saya di Jogja, praktis tidak ada kelayapan yang seru. Tokoh utama tewas diserang sakit kepala.

________________________

Teman saya yang ganjen itu, Eka, iri berat karena saya (lagi-lagi) ke Jogja tanpa dia. Dia mengomeli saya di twitter dan SMS. Bukan salah saya kan kalau dia jadi pegawai negeri dan tidak bisa bebas ambil cuti gara-gara mengurusi negara. Hehehe.

Sebelum berangkat ke Jogja, saya mengompori dia via SMS.

"Ka, lu mau ikut nggak?"
"Nggak bisaaaa...."
"Oh iya ya. Sebagai PNS lu kan harus ngurusin negara. Pret! Nasib lu tu Ka. LOL."
"Rasanya gue pengen narik rambut lu deh No. Nyebelin lu!"
Saya terpingkal-pingkal sendiri membayangkan wajah betenya di Jakarta sana.


Halte busway di depan benteng Vredeburg




Image and video hosting by TinyPic

17 comments:

Betawi Banget said...

Enaakknye,,,bisa dolan2 ke jogyaaa... blom kesampaian niih pergi ksana,...:(

Mbak... #SalamTonjok buat bapak2 yang gak ngasih mbak duduk, moga pantatnye tuh bapak2 korengan... hahahaa

pethakilan said...

idem mbak, suka jengkel sama org2 yg menopoli bangku, belagak tidur lah, blg ada orgnya lah, ato ya yg plg ga tau yg model mb enno temuin itu, selonjoran..

wah sama kita tempat nongkrongnya, djendelo.. hehhehehhe

have fun di jogja ya mbak..

salam pethakilan ;)

mayank said...

wah kejogja mb enno?
pasti ngambil lappinya yaaa #ihik


aku juga sering ke djendelo looooh mb..

mb enno ke ratu boko lagi nggak? kalo sampe malem, liat senja sama prambanan dari atas jadi indah banget, mb enno juga bisa nulis di pelatarannya soalnya ada wifinya...
*kok jadi kaya iklan
:) aku juga suka disana sendirian...

semoga enjoy ya mb jalan2nya...
:)

Cindikya said...

enjoy, mbak enno di jogjanyaa! jadi pengen pulang ke jogjaaa,,padahal lagi ujian!T.T

Selfish Jean said...

Nooo, kalo ke Yogya lagi ajak aku dong. Ajarin naek kereta ke luar Jakarta. Aku nggak pernah. Eh pernah sih. Ke Bandung dulu. Ada kali 15 tahun lalu. Itu juga kayanya naek yang eksekutif gitu. Ajariiin.

Mumpung lagi nggak sibuk di kantor nih. Jadi bisa cabut atau cuti :p

Adhi Glory said...

wah, serunya jalan2 sendiri... :D

tapi apa gak bengong tuh all by your self di jalan gak ada temen ngobrol?

Arman said...

wuii galaknya... takut ahhh...
hahaha

tapi emang nyebelin ya kalo orang duduk seenaknya di kendaraan umum. dikira dia yang punya apa.

Wuri SweetY said...

Aku...persis kayak Eka. Nyebelin achhh mbak enno, aku yang ngebet dari taun jebot pengen pulang blm kesampaian dirimu berkali2 ke jogja, katanya mau nungguin aku. taun depan janji ke jogja lagi lho!!!!

gloriaputri said...

wahhh...ternyata....masih di jogja mba skrng?
mampir semarang tooo....
huhuhuhu...kan deket cm 3jam doang naik bus...
wah, masih mending dikira anak kuliah mba...aq selalu dmn2 dikira masih SMP...hahhahahahahah......badan mungil emang bikin forever young yaaaaa :D

senoaji said...

hmmm...

maya said...

nah ini die yg ke jogja cuma semalam... -.-"
nggak pegel no? hihihi... btw, jadi warna apa tuh si notebook?
eh btw ya, mgk sekali klo km jadi ke djendelo waktu itu, diriku ada di sana, lg kongkow2 sm kawan ;)

Apisindica said...

sejak kapan menjadi seorang PNS tidak bisa mengatur cuti seenak hati? hihihi. Apa selama ini gw yang salah yah? :)

aku juga mau ke jogjaaa, tapi senen besok. Dan kerjaaa...

Enno said...

@betawi: hahaha sadis amat doanya :P

@pethakilan: djendelo emang asik dan klasik hahaha

@mayank: wah aku baru tau pelatarannya ada wifi :P iya ni, ngambil lappy... fyuh!

@cindikya: lho, ternyata cah jogja tho? :)

@selfish jean: iya deh tar gw ajakin mon... asal ga ngeluh aja klo ga nyaman ya :D

@adhi: lho di jalan kan byk temen... penumpang2 yg lain itu apa? malah nambah kenalan lho :)

@arman: sebenernya malah lbh tenggang rasa penumpang angkot jakarta lho man hahaha... ironis!

@wury: gampaaang....yg ptg kan kamunya mudik dulu... lha kamu kapan mudiknya? :D

@glo: yeee.... 3 jam kok deket :P aku dah dr kemaren2 balik lagi ke rmah. di jogja cm semalem kok... itu pas nulis, udah di rumah hehehe...

@senoaji: hmm juga..

@apis: kan tergantung instansinya yuuud.... kamu sih ga cuti aja, dinasnya jalan2 mulu... gak usah cuti jg tetep aja ada acara ke luar kota... :P btw, yaaah ke jogjanya pas aku dah cabut dr sana! payah ah :D

Selfish Jean said...

Nggak...! Janji nggak ngeluuuh! :D

Enno said...

hehehe.... sip! tar klo ngegembel lagi kukabarin :D

maya said...

loh loh.. komenku yg kmaren mana ya? msk ilang tiba2 >0<
uuhh y udah aku ulang lg no :D
klo km ke djendelo tempo hari itu, bisa jadi kt ktmu. soalnya ane lg kongkow2 sm kawan dsna.
next time kt ktmu y ;)

Enno said...

haha... emang udah nasib blom bs ketemuan ya? aku tewas dgn sukses sampe pagi!

okeee... pasti kita ketemuan klo aku lbh dr sehari disana... kemaren kan cm semalem thok :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...