Tuesday, August 14, 2012

Just The Way I Am On Twitter

Well, ini tentang Twitter. Tentang diri saya juga.
Kemarin, seorang follower protes karena merasa mentionnya nggak dibalas. Dia bilang dia udah lama beli novel saya dan baca berulang-ulang, mentionnya nggak saya balas. Tapi orang lain yang baru pertama mention malah saya balas.
Reaksi saya? Membatin 'ya ampun dasar abege', lalu nyengir.

Kata Rona, dibalas mention-nya oleh seorang saya memang penting. Saya nggak sependapat. Memangnya siapa saya? Kalau saya Dee atau Clara Ng, atau seleb-seleb itu, mungkin itu penting. Meskipun, buat saya sendiri, kalau saya mention mereka, saya nggak berharap dibalas dan kalau mereka balas pun perasaan saya biasa-biasa saja.

Balik lagi ke soal Twitter dan follower. Banyak yang minta follow back (folbek). Kalau bukan teman di kehidupan nyata atau bukan teman blogger satu link, biasanya saya abaikan. Jangan salah lho, keluarga dan saudara-saudara saya sendiri pun nggak saya folbek kok (siapa tahu mengandung gosip keluarga, saya malas).

Maaf banget ya, sumpah deh bukan saya sombong. Bukan saya nggak menghargai orang-orang yang mengikuti ocehan nggak penting saya di Twitter.
Alasannya: Satu, karena mereka nggak saya kenal secara pribadi. Dua, karena bahasa percakapan mereka adalah bahasa percakapan remaja. Nggak semuanya alay, tapi tetap saja bikin saya geleng kepala. Pembaca-pembaca novel saya itu dikisaran usia SMP-SMA-awal kuliah.Timeline saya akan terlalu penuh dengan percakapan-percakapan yang tidak saya pahami.  Yeah, you can imagine what teenagers talk about :)

Saya pernah unfollow seorang follower yang memenuhi timeline dengan mention-mention membabibutanya kepada seorang idola Korea-nya. Dia melakukannya lima detik sekali, dan saya hitung ada puluhan mention berurutan. Saya tahu, dia sedang memancing si orang Korea untuk membalas mentionnya. Tapi kalau saya jadi si Korea, saya juga nggak bakal balas. Bete malah. Hehe....
Nah sejak itu, saya nggak sembarang 'following a friend.'

Bagaimanapun, saya berusaha untuk membalas mention yang terbaca oleh saya. Itu pun biasanya hanya mention-mention awal mereka. Kebiasaan teman-teman muda ini, kalau mention dibalas terus, obrolan nggak habis-habis. Banyak hal yang ditanyakan. Padahal saya juga punya banyak hal yang harus dilakukan selain twiteran lho, adik-adik. Saya harus mengerjakan pembukuan, harus meneruskan draft, harus bolak-balik ini itu.
Meskipun begitu, kalau saya sedang ada waktu, saya nggak keberatan untuk mengobrol sebentar. Saya senang kok. Cuma ya itu, waktu luang kayak gitu langka.

Dari dulu sampai sekarang, akun Twitter saya untuk bersenang-senang, berteman dan sedikit 'nyampah.' Bukan untuk kelihatan sok bijak dengan banyak-banyak bikin kultwit atau sok kocak dengan status-status ala komedi. Bukan juga untuk menyerang orang nggak bersalah dengan cara melempar status no-mention, hanya karena nggak sependapat dengan dia. Meskipun saya pernah melakukannya ke mantan saya yang labil-plinplan-nggakjelas-yang-entah-kenapa-dulu-saya-tolol-sekali-suka-sama-dia.
Sekali-kalinya cuma nyindir ke dia saja, but he deserved it.

Yah, ada sih yang nggak sependapat dengan saya soal prinsip saya menggunakan Twitter, dan nyindir saya bego. Ya sudah, saya banned deh.  Saya kejam? Keji? Tak berperikemanusiaan? Enggak ah. Saya cuma menolong orang yang sudah nggak nyaman melihat saya di timeline-nya (terlihat dari sindiran-sindirannya), tapi nggak enak untuk unfollow saya. Dengan kata lain, memudahkan dia saja :)

Satu lagi, banyak yang mengira saya ini lemah lembut dan cewek banget gara-gara tulisan-tulisan mellow saya. Kata Rona sih, yang saya tulis itu mencerminkan diri saya yang sebenarnya. Hati saya yang perempuan banget.
Tapi ssssttt....saya yang sehari-hari tampak nggak seperti itu!
Tanya Rona dan Wuri, yang pernah beberapa hari tinggal seatap sama saya. Saya nggak tahu mereka melihat saya bagaimana, tapi yang jelas saya nggak lemah lembut deh kayaknya. Hehehe... *bilang gue lemah lembut, kalian gue jitak*

Jadi, yah... kalau kadang-kadang di Twitter saya cuek dan jutek, diri saya sehari-hari memang begitu. Nggak dibuat-buat. Lemah lembutnya di dasar hati paling dalam ajyaaah hahaha...
Harap maklum. Dan makasih banyak buat yang sudah dan akan mem-follow akun Twitter saya.
Trust me, I'm happy and appreciate it! ^_^

Hari ini tidak ada laporan draft. Saya menemukan kesulitan sedikit tentang konflik, jadi libur tidak menulis dua hari untuk merenung. Day 26-27, still on page 51, chapter IV, with 13.443 words.


... DAN ITU BOHONG!
pict from here

Image and video hosting by TinyPic

14 comments:

Arman said...

hihihihi emang sih no.. karena gua juga terbiasa folback kalo ada yagn follow gua (as long as tulisannya gak aneh2, gak kosong, dan gak ngiklan), jatohnya timeline gua penuuuhh banget ama orang2 yang entah hobi atau doyan RT banget, emang bisa tiap detik tuh RT nya. huahaha. gelooo... :D

tapi ya untungnya gua emang gak gimana2 amat sih ama twitter, jadi gua emang gak selalu ngebacain timeline gua. kalo pas gua iseng lagi mau baca ya gua ngebaca yang pas kebacanya aja, gak scroll down sampe bawah2 gitu. :D

anyway kalo ada orang yang ngomong gak enak ya udah bener, lu unfollow aja yah. jangan dimasukin ati. toh itu twitter juga twitter lu, terserah lu dong mau ngapain... :)

Wuri SweetY said...

2 hari merenung?
sini...sini...lmyn liburan 2hari ke Jogja.
Saya ga mau komen ttg pribadi mbak enno ach, takut dijitak, kepala sy ga kena jitak aja udh benjol, takut benjolnya tmbh gede.

Rona Nauli said...

maaf, mpok...numpang lewat :D

*bawa mixer, mo ngaduk cheese cream*

Selfish Jean said...

Ha! Twitter dengan sejuta masalahnya. Sabar ya No. Hang on! You are not the only one! :D

Enno said...

@arman: tuh kan, iya emang TL jd penuh banget... dan bikin gatel mata, man hehe... mending ya klo obrolannya kupahami. klo abege2 itu, obrolannya biasanya ya gitu deh hahaha.. klo cuma bbrp org sih asik buat hiburan. lha klo ratusan org abege smua di TL guweh? alamaaaak! :))

@wuri: halaah maunya aku ke jogja lg. aku tau, kamu nyari temen buat kelayapan kan? btw, kamu bkn benjol, nduk.. kamu jenong! hihihi *skrg gw yg diancam jitak*

@rona: beuh! ini si ceuceu ngapain lg kencan sama cheese cream? kmrn tiramisunya aja gue gak dibagi. huh!

@monik: ini bkn perkara besar mon. ini cuma talking2 dinamika akun twiter gue doang kok hehe...

Hans Brownsound ツ said...

this is how i feel banget enn. :))
sama sih enn, aku jangankan orang gak kenal, teman sendiri-pun kalau mention yg ga penting, gak aku balas. kasian follower harus menanggung dosa twit-twit nggak penting kita.

dan tentang folbekfolbek. aneh aja sih menurutku orang ga kenal ga tau datang darimana tiba-tiba nyuruh folbek. gak kita folbek, eh marah-marah. trus unfollow. berbesar hati aja deh kita. bukannya sombong atau gimana yah sebenernya, kita cuma ga pengen di timeline kita seliweran obrolan yg sama sekali nggak kita ngerti, ya ga?

haha, ada pasti spacies jenis begini. spacies tukang kopi tulisan dan tukang kopi identitas aja ada kok ya?

Gloria Putri said...

wahhh....gw banget niii *artiistwitterkomen

males bgt klo ada mention "kakaggg,folbek donggg" ato "kakakk..bales mentionku dong"
zzzzzzz...tp semenjak bio ku ta ganti uda berkurang koq yg gt2...hehe

Lia said...

-.- ga pernah aktif twitter. awal bkin twitter buat ikutan giveaway aja. hehe
aniwei, hello mbak, long time no see ^^

chacan said...

ayo semangat mbak untk nulis novelnya :) daaan sukses selalu!

-Gek- said...

Untung saya ga tau twitter.. punya akun tapi gag aktif.. hihihih.. belum nemu soulnya..

uyoyahya said...

saya juga, punya twitter tapi gak aktif...

Enno said...

@hans: hahaha itu kalimat terakhirmu perih banget ke jiwa :))

@glo: iya ih bionya jutek abesss :))

@lia: hm hm kemana aja ni si anak hilang? :P

@chacan: ya udah gerakan cheerleadernya mana? :D

@gek: segala sesuatu hrs dijiwai ya gek? hehe

@uyo: brarti di kampusnya jg bkn aktivis tuh *korelasi ngaco*

Ceritaeka said...

Gak, No lu gak jahat koq ;)
Twitter itu bener-bener hak pribadi. Males bener memang kalau TL penuh ama obrolan yang kita gak tau :D

Anw masih rada gimana gitu baca blogroll lu, nama gue masih aja EKA GANJEN. Capek deeeh :))

Enno said...

hahaha udah diganti jd eka centil tuh! msh gak ngaku? :))

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...