Thursday, June 23, 2011

Kelor #3

Pulau Kelor, Jakarta, Agustus 2005

Jeritan Tata bisa mengalahkan lengking suara burung-burung camar yang terbang di atas pulau. Beberapa ekor kucing di dekat kami bahkan sampai lari ke dalam belukar.

“Jadi ini kuburan? Aduuuh, kenapa lu nggak bilang dari tadi! Tau gitu gue males ikut ke sini!” Ia duduk meringkuk di pasir sambil menutup muka, merapat di kaki Pak Rusdi.

“Pulau kuburan? Wah, saya baru denger tuh. Gimana, gimana ceritanya?” Dokter Anton tampak semakin antusias. Saya tidak mengira, seorang dokter yang kelihatan serius seperti dia ternyata bisa tertarik pada sejarah juga.

“Ini bukan kuburan, Tata!” Ujar saya. Hal yang paling menjengkelkan buat saya adalah mengajak jalan-jalan orang manja dan panikan seperti dia. “Tapi di sini memang banyak kuburan.”

“Hmmm...” Dokter Anton manggut-manggut. “Kuburan siapa sih memangnya?”

Lalu saya bercerita pada Dokter Anton tentang Pulau Onrust dan beberapa pulau di sekitarnya yang pernah dipakai pemerintah Hindia Belanda sebagai galangan kapal, tempat karantina dan rumah sakit haji, kemudian terakhir sebagai penjara tahanan politik.

“Pulau Kelor ini dulu lumayan luasnya sebelum tergerus abrasi, dan jadi bagian dari aktifitas di Pulau Onrust. Ini adalah benteng terluar untuk menahan serangan dari laut. Selain itu konon dijadikan tempat untuk mengubur para tahanan yang dihukum mati dan beberapa jemaahS haji yang sengaja dibunuh.”

“Membunuh haji-haji itu? Kenapa?” Tanya Pak Rusdi. Sementara mimik ngeri di wajah Tata semakin kentara mendengar kata ‘pembunuhan’.

Di masa itu, kata saya, biasanya orang-orang yang pergi melaksanakan ibadah haji akan menetap di tanah Arab paling sedikit 3 bulan. Kesempatan itu digunakan untuk belajar agama kepada ulama-ulama terkemuka. Munculnya ide gerakan Pan-Islamisme di Timur Tengah yang menentang kolonialisme Barat memberi dampak militansi pada mereka yang menunaikan ibadah haji.

Itu sebabnya tidak sedikit jemaah haji yang tidak kembali ke kampung halamannya karena di karantina di Pulau Onrust. Bahkan tidak sedikit mereka yang dinilai ‘berbahaya’ saat di karantina haji disuntik mati dengan bermacam alasan.

“Nah, setelah tidak dipakai jadi karantina haji lagi, Onrust dipakai sebagai penjara tahanan politik. Menurut catatan, mereka yang mati atau sengaja dibunuh dikuburnya di pulau Kelor ini.”

Tata bergidik. “Jadi semua tengkorak ini tadinya orang-orang yang baru naik haji yang mati dibunuh?”

“Mungkin. Tapi kalau mereka disuntik mati, tengkoraknya nggak mungkin bolong kan?” Cetus Amir.

“Bener juga ya…” Yang lain tercenung, sementara Tata celingukan.

“Hiii….di sini angker nggak?”

Saya baru saja akan menjawab saat sebuah suara halus tiba-tiba berbisik dalam bahasa Belanda di kuping saya. “De matrozen werd hier begraven...1)"

Hey! Itu suara yang saya kenal. Suara Mariana! Ah, Mariana muncul! Saya tidak berpikir ia akan muncul lagi setelah pertemuan terakhir kami dulu.

Mariana? Hoe gaat het? 2)

“Angker nggak?” Tata bertanya lagi sambil mengusap-usap tengkuknya. “Kok gue tiba-tiba merinding ya?”

“Enggak,” sahut saya. “Nggak ada hantu. Adanya kucing. Nih!” Saya meraih seekor kucing dan menyodorkannya, membuat ia lari menjauh sambil mengomel.

Saya nyengir. Menatap sekeliling, merasakan kehadiran Mariana di antara kami.

Mereka tak perlu tahu tentang kamu. Iya kan, Mariana?

-bersambung…

Benteng Martello di Pulau Kelor. Pict from here

_________________

Terjemahan:

  1. Para pelaut dimakamkan disini…
  2. Mariana. Apa kabar?


Image and video hosting by TinyPic

17 comments:

Belo Elbetawi said...

wuiih... jadi penasaran cerita selanjutnya.. :)

Lia said...

mbak, aku di lab sendirian merinding disko nih. hahahaha.
top deh horornya mbak enno mah :p

rona-nauli said...

kebayang ngeliatin pulau-pulau itu di saat mendung menggantung, sambil diayun ombak lumayan gede di atas kapal kayu....pantesan waktu itu berasa serem :D

maya said...

rasanya ribet bener kalo bawa temen jenis tata. kurasa bukan cuma utk lokasi horor, lokasi lain pun jenis ce manja n panikan kurang seru diajak jalan2 (apalagi backpaker) ;)

Ceritaeka said...

Gue belom pernah ke Onrust!
walo udh liat bbrp kali pas mau ke Pramuka atau Tidung.
Btw bener No, ngajak jalan org manja tuh bener2 bikin capek hati! :D

gloriaputri said...

lain kali ajak gloria aja jangan tata...hhahahhahaa

betewe, mba lanjutannya jangan kelamaan dongg jaraknya...aq sampe harus baca ulang yg 1 dan 2 gara2 ingatan jangka pendekku ini :(

cepet tulis yg berikutnya yaaa....
aq meluncur ke postingan ttg pertemuan terakhir dg mariana

kriww said...

hwaaaa.... seru seru... kayak cerbung detektif... I'm glad you're back mbak enno :)

Annesya said...

mbak. ikut!!!!!
pengen berjumpa juga dengan mariana! *nyempil di ransel*
ah, pemandangan yang indah pasti di sana... :)

Enno said...

@belo: haha sabar ye mpok :P

@lia: di belakangnya ada apa tuh? hiii... :))

@rona: rupanya pernah lewat juga ya? knp ga singgah? :D

@maya: haha bener... makanya mendingan jalan sendirian deh :P

@eka: elo kan ke pulo serebu milih yg ada resort wisatanya ya? hehe.. skali2 wisata sejarah dong butet :P

@glo: hehe ah kepikunan dini... mesti minum ginko biloba tuh :))

@kriww: hehe ini sebenernya cerpen klo di format majalah.... klo di blog ya jd dipenggal2.. thx ya tunggu terus lanjutannya :)

@annesya: haha emang ga takut nes? blom pernah ke pulau seribu ya? sempetin dong :)

Annesya said...

pengen lihat hantu mbak, tapi maunya hantunya yang oke, bukan yang kaya guling terus loncat-loncat. bukan yang kayak iklan shampo terus punggungnya bolong. maunya yang OKE! *maksa*

Desyanans said...

suwer cap jemmpol
Tulisannya bagus banget :D

cewek manja memang nyebelin mbak, tapi berguna jadi pemanis saat berurusan dgn bapak-bapak :p

ninda~ said...

mbak enno salam kenal, saya mampir kesini karena si teman annesya bilang mbak pernah posting soal plagiat yang mana saya juga mengalami hal yang sama..saya tracking via copyscape gak pernah nemu kopian2 dari tulisan saya tapi begitu saya copas 1 paragraf tulisan saya di gugel eerrrrhhh muncul semua di blog orang lain.. duh -.-

Hans Brownsound ツ said...

wadoh. merinding disko pagi2. haha xD
itu seriusan jamaah haji dibunuh enn?
serem bajet :o
btw, aku ngiri baca ini posting. belum pernah ke kepulauan seribu aku. :((

Enno said...

@annesya:hahaha,,, kalo bisa setannya ganteng ya? emang ada? aku aja blom nemu :P

@desyanans: hahaha baru tau lho bisa buat pemanis bapak2 :)) thanks udah mampir ya :)

@ninda: wah, ikut prihatin... kamu tegur aja satu2 secara personal dlu utk ngapus atau ngasih link sumber... klo msh dicuekin, publish aja di blog kamu, jd teguran terbuka, lgkp dgn screenshot & link mrk...trus kasih kbr ke mrk klo kamu udah posting teguran terbuka itu... biasanya itu manjur.. :)

@hans: yah namanya jg jaman penjajahan, apa sih yg ga kejam :) klo ke jkt, sempetin ke pulau seribu deh... ga bakal nyesel :D

Puak Cullen said...

waks!.. you wrote something about horror, No??.
ketinggalan berita saya.
OK. Penasaran ini harus terjawab. Lanjut gan!..

Wuri SweetY said...

Untung aku di Jpng coba aku di Jogja pasti malem ini ga berani tidur sendirian. Budget berapa mbak ke Kepulauan seribu???mau nabung dr sekarang buat ke sono.hehehe

Enno said...

@puak: hehehe... aku jg nunggu lanjutan puak & edward lho mbakyu... :P

@wuri: aduh bujet berapa ya? lha wong waktu itu aku msh di jkt... ya bujetnya pasti murah bgt, cm ongkos bus dn kapalnya pas gretongan pula hihihi...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...