Wednesday, January 19, 2011

Jogja. My Untold Story II

I'm very sorry to Ari. Waktu kami jalan-jalan ke Prambanan, jaketnya yang ditinggal di motor hilang. Padahal tempat parkirnya kelihatannya aman dan tidak jauh dari pintu masuk yang dijaga beberapa Satpam.

Memang harganya tidak seberapa, lagipula bukan jaket baru. Tapi tetap saja bikin jengkel. Kalau naik motor, jaket kan diperlukan sekali. Kenapa jahil diambil sih! Yang bikin Ari tambah jengkel, penjaga parkir dan satpam yang kami tanyai sikapnya adem ayem aja. Minta maaf pun tidak. Sigh!

So you guys, jadi pelajaran berharga nih. Tetap harus hati-hati dan waspada dimana pun berada. Sekalipun itu di Jogja, ya pelaku kriminal tetap ada.

Soal transportasi di Jogja, jangan harap bisa keluyuran sampai tengah malam kalau tidak bawa kendaraan sendiri. Setelah jam sepuluh malam ke atas, Jogja seperti kota mati. Hanya terlihat ramai di ruas-ruas jalan utama saja. Pertokoan di Malioboro juga tutup selepas jam 23.00. Entah mungkin ada kafe atau tempat lesehan yang masih buka sampai tengah malam untuk turis yang masih belum ngantuk. Tapi biasanya ya tutup semua. Kafe internet langganan saya saja jam 23.00 sudah tutup. Buat saya, yang biasa hidup di kota yang tidak pernah mati seperti Jakarta, benar-benar menjengkelkan.

Finally, saya naik TransJogja juga! Rasanya sama seperti TranJakarta. Bedanya, bus-nya bisa disuruh menunggu kalau ada penumpang yang lari-lari dari kejauhan takut ketinggalan.

Pengalaman saya nih. Waktu mau ke Benteng Vredeburg, saya jalan kaki ke halte busway terdekat sambil menggendong si ransel berat. Baru akan beli tiket, bus yang saya incar malah mau berangkat. "Wah, nunggu lagi deh 10 menit!" Pikir saya kesal. Yup. Tidak seperti di Jakarta yang setiap bus trans itu datang 3 menit sekali, di Jogja, untuk rute-rute tertentu bisa 10 menit menunggu.

Tiba-tiba si penjaga tiket teriak-teriak. "Tunggu, tunggu! Ini mbak-nya mau naik!" Padahal saat itu saya masih bengong memandangi palang otomatis karena tidak tahu tiket dimasukan kemana. Hahaha.

"Kesitu Mbak, ada lubang di depan situ!" Si penjaga tiket nunjuk-nunjuk ke lubang yang memang nggak kelihatan. Halah, ya maaf. Habis beda banget sama busway di Jakarta je mas. Hehe...

Habis itu saya langsung lompat ke dalam bus, dan sukses menyuruh seorang kakek-kakek ngeyel yang tidak mau bergeser memberi tempat duduk untuk saya. "Permisi, geser mawon, mbah... niki ransel saya abot tenan je, mbah."

Di Benteng Vredeburg, setelah saya gagal masuk, saya malah dikerubuti tukang becak. Mereka menawari saya paket jalan-jalan dengan ongkos hanya lima ribu rupiah. Hehehe memangnya saya baru sekali ini ke Jogja? Hati-hati dengan tawaran seperti ini buat yang belum pernah ke Jogja. Biasanya tukang becaknya akan menaikkan tarif di tengah jalan. Kalau kita tidak mau, kita diturunkan di tengah jalan dan terlantar deh.
Jadi saya cuma ketawa saja waktu mereka ramai-ramai menawari mengajak kesana-kesini. Saya sudah bilang tidak, mereka masih memaksa. Ggggrrrrhh!!! Akhirnya saya panggul ransel lagi dan balik kanan jalan kaki meninggalkan para tukang becak itu. Eh, masih juga ada yang mengejar lho.

"Mboten maaaaas." Keluar deh suara judes dan lirikan galak saya. Baru deh dia ciut. Hahaha.

Berdasarkan pengalaman saya backpacking ke Kalimantan beberapa tahun yang lalu, saya berusaha membawa pakaian sesimpel mungkin. Supaya ransel tidak berat dan hemat tenaga. Nyatanya tetap saja pulangnya ransel saya berat gara-gara pesanan oleh-oleh! Sigh!

Tapi buat saya yang utama, saya harus membawa beberapa alternatif alas kaki. Ada flat shoes, sandal jepit dan sneaker. Aneh kan? Hehehe...

Kemarin itu saya datang dengan flat shoes, selama di Jogja kemana-mana dengan sandal jepit. Pulangnya dengan sneaker. Alasannya, waktu berangkat kaki saya masih normal jadi saya lebih nyaman dengan flat shoes. Selama jalan-jalan, flat shoes kadang bikin kaki lecet, jadi saya lebih nyaman dengan sandal jepit (kecuali acara atau tempatnya tidak memungkinkan). Waktunya pulang, kaki saya yang lelah dan bengkak tidak akan muat di flat shoes, sementara sandal jepit membuat kaki saya kotor oleh debu di jalan, jadi saya pakai sneaker! Ribet ya? Begitulah saya hehehe...


my red sneaker ^^



Image and video hosting by TinyPic

11 comments:

Arman said...

wah iya niat banget no sampe bawa 3 sepatu/sandal. hehehe.

Ceritaeka said...

Mempeertimbangkan utk beli sneaker buat plan jalan2 di.. ah emboh kanap..
Urung iso cutiii :((

Enno said...

@arman: hahaha... demi kenyamanan... soalnya gw doyan jalan kaki. jd alas kaki penting man ;)

@eka: beli yg mirip kayak pny gw tapi warnanya ijo, ka... keren deh! gw jg mau beli lagi the green one! *maniak sneaker* :))

shinta said...

ahhh,, pengen ikut ke jogja lagi mba,, huhuhuhu

Enno said...

ikut yuuuk... februari kesana lagi hihi... :)

gloriaputri said...

wah...ternyata sama kita mba...aq klo bawa baju gag pernah banyak2, tp selalu bawa 3 jenis alas kaki...sandal jepit, flat shoes sama sneakers :) hohoho....

Enno said...

what? ternyata sama anehnya! hahaha

gloriaputri said...

km ngerasa aneh to mba? klo aq koq biasa aja ya? soalnya rata2 tmn2 ku sesama atlit jg gitu, malah ada yang bawa 4 (satunya high heels mba) hohohohhoho.......kayaknya kpn2 kita perlu backpakeran bareng2 nihhh....xixixixixixi....

Enno said...

tapi eike kan bukan atlit... hehehe...
aku malah pgn ngajak maya backpacking ke semarang ni... ke lawang sewu! hahaha

gloriaputri said...

hahahha...hayukkk...sini2....nanti kontak aku aja klo nyampe semarang yaaaa :))....lawang sewu sekarang dijadiin kantor PT KA og

zahara pamungkas said...

salam kenal mba enno,
aku penggemar novel mba enno, juga jatuh cinta pada tokoh Abe...
hehe

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...