Thursday, March 10, 2011

Menjelma Burung

Aku akan menjelma burung. Mengikuti petunjuk angin, terbang ke kotamu yang syahdu. Bertengger di atap rumahmu yang kelabu oleh debu dan pahat waktu.

Sudah kukatakan padamu, aku hanya punya waktu sebentar. Sekedar mencari hujan yang lari sembunyi dari awan-awan di atas kotaku. Dan jika tak kutemukan juga hujan itu, akan kucari lelehan embun di atas rumpun bunga pagi sore berwarna jingga di depan pintu.

Sesungguhnya aku juga rindu padamu. Ingin bercakap-cakap denganmu seperti dulu. Tapi kamu bilang ada acara maha penting yang harus dihadiri. Cuma setengah hari, katamu. Kita bisa bertemu setelah itu

Baiklah. Toh kita tidak akan kembali seperti dulu. Sudah pernah kita bangun surga dalam berjam-jam pertemuan dan percakapan, bermeter-meter pesan pendek, dari ratus mil jarak yang merentang Jakarta-Jogja. Dan semua itu sudah berlalu terkubur waktu.

Aku dan kamu kini hanya bayang-bayang yang tertinggal di dimensi waktu. Dan pesan-pesan tentang sepi, rindu dan airmata seperti goresan purba di gua-gua batu dan hutan-hutan tua yang kamu jelajahi itu.

Jadi, sampai ketemu nanti.

foto dari sini


Image and video hosting by TinyPic

11 comments:

-Gek- said...

lagi kangen ya mbak.. :)

Apisindica said...

kalo mbak enno jadi burung, aku mau jadi anginnya. mengantarkan dengan selamat sampai ke tujuan! :)

Hans Brownsound ツ said...

wa. kangen sama dia ya enn. samperin doong..

tampumargana said...

tapi,,, mba enno harus ingat tiupan angin nggak selalu bisa membawa burung ke tempat tujuan,,tergantung jenis dan karakter anginnya juga x,hahahahha
btw,tanpa rasa naif kadang hal yang lumrah kala mengenang masa lalu yang indah,,met nostalgia dgn kenanganmu itu

BLUE PIXIE said...

Salams Mba Enno,

Ya, saya Nur, maaf balas komentar Mba Enno lewat. Syukran jua kerana menjadi follower saya, walaupun malu sekali kerana coretan-coretan saya aneh-aneh sahaja.

Enak sekali kalau dimasa-masa lelah, saya membaca coretan-coretan lama Mba Enno.

Take care ya, saya sudah lama jadi burung disini, hari-hari mahu pulang.

Arman said...

jadi mau ketemu dimana no? di disneyland? :D

Ordinary BloG said...

mengingatkan kenangan masa lalu ku jg.. -___-

Wuri SweetY said...

wahhhhh wong jogja lg....Jogja emang never ending dech...hehehe

Enno said...

@gek: banget gek :)

@apis: ih asiiik! tapi gak pake argo kan yaaa hahaha :D

@hans: lagi di tengah hutan kalimantan hans... susye :p

@tampu: iya bener... kalo badai malah nyasar ya :)

@blue pixie: hai nur, tulisan kamu juga menyejukkan hati. trimakasih ya sudah sering menjenguk kesini... semoga kamu bisa segera mudik :)

@arman: aaaaaah! mauuuuuu!!!! hihihi dasar tukang ngomporin lu! :))

@ordinary: oh ya? mari kita saling mengenang klo begtu hehe

Ceritaeka said...

Heeemmm... baca ini walo tau bukan buat gue, jadi merasa bersalah :D
maaf ya No, gak dpt cuti, jd gak bisa ke Garut :( ihiks

Enno said...

hehehe.... tenang Ka, gw cm dendam sama boss lu! :))

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...