Thursday, December 3, 2009

Happy As Ever


Ya Allah, mengapa Engkau tega menciptakan mahluk setelmi itu?
Dunia kan nggak rugi apa-apa kalau nggak ada orang yang telmi!


-kutipan dari diary masa kuliah-

...........



#Cinta Bertepuk Sebelah Tangan

15 Desember

Mata siapa menatapku di belakang punggung
setelah hatiku kering di panggang baranya
Tangan siapa menawarkan rembulan dingin
menyejukkan luka bakar karena sengatnya
Sosok siapa mengubah diri
menjadi salju abadi
mengantar ilusi,
agar diriku tertipu lagi


#Montok

21 September

Tadi di kampus Putra bilang ke aku: "Enno, sekarang kamu makin montok aja." Aku lagi nggak fokus, jadi dengan bego aku nunduk ngeliatin badan sendiri. Kata Putra: "Iya kan?"
Baru aku sadar. Kurang ajaaaaarrr! Aku timpuk dia pake diktat!


#Kakak Kelas Favorit

5 Juli

Tadi ada dia duduk di depan lobi Rektorat. Nggak ikut demo sama anak-anak lain. Aku lewat depan dia dan jreng jreng tumben aku negur. Nggak enak, waktu kemping dulu dia minjemin aku senter.
Aku tanya, "Kok nggak ikut demo, Mas?" Dia kaget, sampai aku nanya sekali lagi. Duh, dia jawabnya masih dengan nada tercengang. Dia bilang, "Enggak, dek."
Kasihan tampangnya pucet. Katanya dia baru sembuh sakit. Menyendiri gitu bikin aku iba. Dan ternyata kalo lagi sakit, tengilnya hilang.
Nanti deh ya, kalau kita ketemu lagi, aku janji ngasih kamu senyum. Beneran!


#Dosen Favorit

24 April

Sedang ujian Hukum Pajak yang susahnya minta ampun, Mr. Handsome masuk kelas. Mana kutahu yang merunduk disampingku itu dia. Kirain dosen lain. Lalu dia ngomong, "Lagi ngerjain nomor 1 ya? Mending nomor 2 dulu. Kan cuma diminta nyebutin nama-nama sarjana aja. Biar cepat."
Gubrak! Rasanya mau pingsan. Begitu dekat, begitu cakep... huaaa!!!


#Ulang tahun ke-21

19 Maret

Dapat kado dari teman-teman kos. Ada kartunya. Suneo yang nulis.
'Zona tersayang, met ultah...
Moga tambah romantis dan sexy.
So pasti kenangan hari ini juga bakal ditulis kan?
Harus di halaman pertama lho.'

Love


#Malu Tau!

1 Mei

Lagi dibonceng motor sama Mbak Lisye, tiba-tiba papasan sama motor Mas Ik-ik pacarnya yang membonceng seorang cowok, temannya. Aku liat sekilas, tampangnya manis sekali! Aku bilang Mbak Lisye, "Ssst, temennya Mas Ik-ik manis buangets!" Eh, Mbak Lisye langsung balik arah dan ngejar motor Mas Ik-ik. "Ik, kata Enno, yang kamu bonceng manis!"
Cowok itu langsung ketawa.
Aaaaaah! Maluuuu!!!!
Mbak Lisye tegaaaa!!!


#I Just Want Mr. Tough!

13 April

Sebetulnya kata Mr. Sky, Mr. Tough udah nggak bisa terima mahasiswa bimbingan skripsi lagi. Jadwalnya udah penuh. Tapi dengan akal bulus, percaya diri dan iman teguh, aku menyelinap ke kantor Mr. Tough pagi-pagi, saat para dosen lain belum datang. Aku kan hapal, Mr. Tough selalu datang paling pagi.
Kata Mr. Tough (setelah aku bujuk-bujuk hehe), oke aja deh. Tapi terus dia kok jadi keliatan ge-er ya? Dia tanya, "Kok kamu kepingin banget saya yang bimbing?"
Aku jawab aja, "Nggak ada apa-apa kok, Pak. Nggak apa-apa..."
Langsung cabut. Hiii ngeri deh! Takut ge-ernya nambah!
Kenapa aku kepingin dibimbing Mr. Tough? Soalnya dia baik, rapi, selalu tersenyum dan nggak bawel kayak dosen yang lain. Dan dia ngajar mata kuliah favoritku: hukum pidana! Hehehe...


#Si Cerdik

21 April

Mr. Sky ngomel kenapa aku melobi Mr. Tough duluan, nggak bilang-bilang dia. Ih Bapak! Manusia itu harus cerdik untuk mencapai keinginannya. Weks! Tapi akhirnya tetep di-acc juga! Horeee!


#Sidang Terakhir

25 Maret

Tuhan, saya kok nggak merasa senewen ya? Tapi justru gentar. Saya takut nggak bisa jawab, terus dibentak Prof. Is. Ya Allah, tolong lunakkan hati dosen-dosen penguji saya supaya mereka nggak galak, ya. Semoga ujiannya nggak satu jam penuh. Bisa keburu pingsan saya. Tolong supaya kuping saya clear, soalnya Mr. Kas bicaranya pelan sekali. Jangan tinggalkan saya ya Allah...


#Lulus

27 Maret

Alhamdulillah lulus, dengan nilai A! Terima kasih Tuhan, Engkau tidak meninggalkan saya.
Prof. Is tadi ngerjain aku, nyuruh menghitung pasal yang ada di Bab II Buku III KUHP pakai jari tangan. Mr. Kas malah nyuruh menjelaskan Pasal 296, bukan pasal 506 yang aku analisa di skripsi. Mr Tough nanya soal aliran monistis-dualistis.
Setelah aku dikasih tahu bahwa aku lulus, Prof Is malah ngasih nasehat panjang dulu supaya jadi sarjana hukum yang jujur dan berguna bagi nusa dan bangsa. Padahal aku udah kepingin nangis saking leganya. Untung nasehat Mr Tough nggak panjang. Dia tau aku nahan nangis.
Keluar ruangan ujian, langsung nangis di pundaknya Yayuk. Lega. Sekarang sudah sarjana.

_______________

Itu cuplikan-cuplikan dari beberapa diary di masa kuliah.
Denny melarang aku nangis dan mem-publish ini supaya bisa tertawa lagi. Supaya bisa berharap kebahagiaan yang dulu terulang lagi....

Image and video hosting by TinyPic

27 comments:

Sari said...

En, aku pengen ada disana waktu mbak Lisye ngerjain kamu HWAHAHAHAAH *puassss*
BTW, Diary-mu seru yak....
Sama2 dari pidana nih, untungnya waktu pendadaran dulu ga disuruh ngitung pasal hehehe :P

Ria said...

walah singkat2 ama ya diarinya...diariku itu berlembar2 sekali nulis :D

lea said...

mba eno..
aku jg seng matkul Hukum Pidana...
kita sama doongg.. :))

BrenciA KerenS said...

iihhh sennengnya masih nyimpen harta karun terpendamnya ya mbak.. memorinya ga bakalan dilupain..

kalo aku jangankan diari,nama-nama dosenku aja dah lupa nih..

brencia = telmi. dan dunia masih ga rugi apa-apa dengan adanya aku.

Intan Alasdair said...

Aku lagi skripsi sekaraaaaaangg!!!
Terima kasih telah membuatku semangat! :)

gadisdewi said...

hahahaha serunyaaaa! emang nyenengin mba nginget2 masa lalu.. apalagi yg manis2 kaya ginii..
sudah terulang lagi kebahagiaan yg dulunya mbaa? semoga yaa.. :)

-Gek- said...

Kenapa ya, semua orang yg habis skripsian pasti nangis..

Saya dapet dosen super duper killer yang biasa tidak meluluskan mahasiswa.. dan dia bilang,
"apa bagusnya skripsi kamu, kenapa juga saya harus luluskan kamu..??"

Hiyaahh, setelah saya bombardir, saya disuruh keluar dari ruangan mbak, saya lari ke km mandi, menangis tersedu-sedu..

Ternyata, dosen super duper killer itu.. kasi nilai skripsi saya 95..

Alhamdullilah!!!

(kok panjang dan curhat?)

Bagi yang skripsian...
TETAP SEMANGATTTTTTT!!!!!!!!!!!!!!!!!

BADAI PASTI BERLALU!

Mare said...

astaga saya lupa dulu juga pernah kuliah... sudah terlalu lama jadi ngga inget apa-apa, kuliah rasanya ingetnya cuma maen futsal dan pingpong eh tahu - tahu diwisuda

Azhar said...

ayo enno cemangat cemangat aku tau kamu lagi sediiiih

sedih itu harus dikeluarin jgn ditahan biar lega

hug hug hug :)

Rumah Ide dan Cerita said...

Wah cuplikan-cuplikan ceritanya seru-seru.
Tapi kenapa ya cowok yang di bilang manis itu malah ketawa ? seharusnya kan bilang makasih.

Eniwei mungkin Tuhan menciptakan orang telmi itu, supaya ada yang dapet predikat pintar.

Arman said...

hehehe lucu lucu...

btw kenapa lu mau nangis no? hope everything's ok...

denny said...

keliatan kan dari dulu centil dan tengil..
hahahaha...

akhirnya terbuka sudah masa lalu kecentilanmu bah!! :P

t.e.3.k.4 said...

diarynya seru...

jadi inget kemanakah diary2 ku masa kuliah...

tealovecoffee said...

blogwalking.... ^_^
menyenangkan baca diary di masa lalu, bisa bikin nangis & ketawa hehehe
ternyata menulis diary itu kebiasaan yg berharga ya..

Gogo Caroselle said...

aawww lucunyaa hihi!
mbayu jangan nangis dong,
ni ada lengkeng,
bagus kita makan lengkeng bareng aja yu hihi

Kabasaran Soultan said...

Mantap deh diarynya ....
Renyah dan empuk

Apisindica said...

langsung ribut nyari diary (nggak penting) jaman kuliah dulu. Hehehe.

seru ajah sih hidupnya mbak enno jaman dulu! kereeen...

TransJakarta said...

wah,saya juga baru kelar skripsi, tapi gak nangis hehe

Gendhis said...

Mengenang masa lalu itu emang nyenengin Mba! Bisa bikin ketawa-ketiwi sendiri.. Hihihihihi...
Tapi aku tetep terharu loh baca yang ini "Denny melarang aku nangis dan mem-publish ini supaya bisa tertawa lagi. Supaya bisa berharap kebahagiaan yang dulu terulang lagi...."

boodee said...

enno lagi sedih?? kenapa??

Pohonku Sepi Sendiri said...

cuplikan diary-nya kok singkat2 mbak? eh, namanya cuplikan mang singkat ya.. hehe.. tapi bagus kata2 di diari-nya.. ternyata udah biasa nulis dari dulu ya mbak, makanya artikel blognya mantabh2..

mbak enno udah sembuh sakitnya kok malah sedih? kan katanya mo ke raja ampat juga.. hehe..

tetap semangat ya mbak.. :)

lina said...

mengenang masa muda memang bisa menyalakan warna-warni rasa di hati.
kyaaaa...kenapa diariku dibuang ya?

ichaelmago said...

wah..masih suka nulis diary ya.
aku malah udah ga pernah. lebih mengandalkan diary online aja. hehehe.

Enno said...

@sari: dasar! seneng ya kalo aku dibikin malu! :P

@ria: aslinya juga berlembar-lembar sih :)

@lea: toss dulu dong kita! :)

@brencia: haha segera minum obat anti telmi mumpung belom ada yg dirugikan! :D

@intan: semoga sukses ya intan... :)

@gadis: mudah2an terulang, thx ya :)

@gek: hihihi... nangis lega kali ya? keren tuh dpt 95... aku lupa lagi nilaiku... yg penting A! cihuy! hahaha

@mare: mata kuliah futsal emang ada? :P

@azhar: aduh! meluknya kekencengan! aku ga bisa napas tau! :P

@rumah ide: cowok manis itu sebulan kemudian bilang i love you hehe

@arman: karena kelenjar airmata gue kepenuhan :P

@denny: iya deh aku ngaku :P

@te3ka: nah lho, ayo cari dulu!

@tealovecoffee: betul sekali lho

@gogo: aku mau es krim aja boleh?

@kabasaran: empuk? udah dikunyah gitu om? :)

@apis: iya hidupku dulu seru banget :)

@transjakarta: hahaha ya bagus dong

@gendhis: tapi denny bener lho, aku terhibur gara2 diary jadulku :)

@boodee: habis kamu jarang apdet sih hehehe

@pohonku: aslinya sih panjang2... ini disingkat. thx ya :)

@lina: wah kenapa dibuang!

@ichaelmago: diary yg bentuknya buku bisa nyimpen rahasia :)

xero said...

SEMANGAT! :D

owly said...

hehehehe gue juga baru aja reuni kampus kemaren, rasanya kayak terbang ke masa lalu :)

Enno said...

@xero: oh pasti :)

@owly: asik ya :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...