Friday, September 8, 2006

Periode Sekolah Paling Cool

Dalam perjalanan ke kantor, tiba-tiba aja inget sama temen-temen SMP gue. Entah ini firasat atau bukan, yang jelas, pas nyampe kantor, gue iseng buka friendster gue dan taraaa.....!!! ada dua cowok bengal, Yuga Sugama Aden dan Ary Yakob, kirim message ke gue. Dua anak itu temen-temen SMP gue dan pernah sekelas di kelas I.

Dunia emang seuprit ya? Yuga, sang ketua kelas I C, udah jadi produser acara di Shandika Widya Cinema dan Ary Yakob, yang dulu dikenal sakit-sakitan itu, sekarang jadi DJ. Gak nyangka aja bisa denger kabar tentang mereka lagi.
Mereka bagian dari masa ABG gue yang complicated banget. Tahun pertama menstruasi (lengkap dengan sakit perut dan sakit pinggang plus nembus di seragam haha), naksir kakak-kakak kelas paling keren, class meeting yang selalu seru (temen-temen sekelas gue di kelas 1 jago-jago olahraga, terutama voli dan basket), pelajaran renang di Cibubur yang gue benci (karena gue takut air—sampe sekarang hehe) dan ngerjain guru-guru yang dianggap paling ’aneh’.

Di message-nya, Yuga ngingetin gue tentang Bu Ayu (yang cantik, kata dia) dan Pak Sukur. Bu Ayu, wali kelas I C, emang cantik tapi tegas. Pak Sukur, guru Fisika, orangnya suka sensi dan sok galak. Anak-anak suka ngerjain dia kalo dia lewat di depan kelas abis ngajar di kelas lain. Kita pada teriak ”Sukuuuuur!!!” Seolah-olah nyukurin siapa gitu... Ntar dia masuk ke kelas dan mencak-mencak hehehe....

Guru favorit gue di SMP itu Pak Nurdin, guru bahasa Inggris. Full english kalo ngajar. Gak peduli anak-anak ngerti atau enggak. Ulangan bahasa Inggris gue selalu bagus kalo dia yang ngajar, dan dia melatih anak-anak bikin kalimat bahasa Inggris secara lisan. Gue termasuk yang sering ngacung dan kalimat gue selalu bener. Seneng rasanya dipuji sama Pak Nurdin.

Tapi pelajaran yang paling gue senengin itu Biologi. Gue lupa nama gurunya. Ibu yang mungil dan imut. Ngajarnya sih biasa aja. Tapi nilai ulangan gue selalu bagus. Gak pernah di bawah delapan. Seringnya sembilan, malah ...

Pelajaran yang gue benci? Hm... matematika dan sastra.
Gue lupa nama gurunya. Ibu guru matematika kelas dua bikin gue trauma. Ngajarnya gak enak. Untung gue duduk deket Mohamad Wasis, anak jenius, temen gue dari SD. Dia baek suka nerangin lagi apa yang gue gak ngerti. Ntar gantian gue nerangin pelajaran bahasa Sunda sama dia hehehe...

Guru Sastra juga lupa namanya. Bapak-bapak, udah tua, keriput dan masih bujangan. Senengnya ngajarin puisi romantis melulu dan yang lebih parah... dia ngebacain itu puisi di depan kita dengan gaya yang enggak banget! Alamak! Kita sampe gak tau mesti ketawa atau nangis...

Suatu hari, anak-anak cowok ngelonggarin sekrup papan tulis sebelum dia ngajar. Pas dia mau nulis puisi terbarunya, papan tulis itu copot dari tiang penyangganya, nimpa dia sampe jatuh. Anak-anak ketawa ngakak. Dia keluar kelas dengan muka merah padam. Sebenernya kasian juga sih. Alhasil cowok-cowok kelas II D pada kena hukuman dari kepala sekolah.

Di kelas III A, gue sekelas lagi sama Ary. Anak ini udah mulai genit dan tengil. Kalo pulang sekolah bareng, gue suka liat dia ngegodain cewek-cewek sama geng badungnya. Di kelas, dia suka deketin Susan, temen gue dari SD. Ngegodain gitu deh. Susannya sih cuek bebek hihihi....

Dulu lagi kelas satu, gue sempet suka juga sama Ary. Itu sebenernya juga karena kasian sih. Abis waktu itu gosipnya dia kena penyakit parah dan hidupnya gak lama lagi hahaha... makanya gue kaget liat nongol di friendster. Sukur deh kalo lu masih idup :)

Mau gak mau gue inget sama temen sebangku gue di kelas 1 yang alim, Diyah Nurrahmah. Dia sekarang jadi guru SD. Sohib-sohib gue: Dede Dwiyanti, Rosmawati, Evi Rahmawati, Ade Surya, Sutrisno.... dan temen-temen yang suka pulang bareng naik angkotnya (dulu namanya mobil unyil) Bang Oon. Soal Bang Oon ini, entahlah nama aslinya sapa. Tapi karena dia orangnya polos dan culun (sebenernya terlalu baek sih), makanya anak-anak cewek langganannya ngasih julukan itu...

Gue juga inget temen-temen SD gue yang semuanya juga satu SMP. Ada Susan, Yeni, Santi, Yuli, Dian Wahyuni, Dian Yuni, Umi, Wasis, Wilson... Nah, Wilson ini lagi SD dijulukin si Item. Gue liat dia juga ada di friendster. Gak berubah. Tetep item hehehe… Nanti gue add ;-p

Setelah gue lulus kuliah, gue maen ke SMP sama Dede dan Dian Wahyuni. Guru-gurunya gak berubah. Gak menjadi lebih tua, meskipun kita murid-muridnya merasa jadi lebih tua dan dewasa. Mereka masih keliatan sama seperti bertahun-tahun yang lalu waktu kita masih pake seragam putih biru di situ. Gue seneng banget bisa ngobrol sama Pak Nurdin, my favourite teacher. Dia surprise pas tau gue lulus dari Fakultas Hukum. “Saya pikir kamu masuk Sastra Inggris,” katanya. Wah, gue tersanjung dia punya harapan terhadap gue hehe...

Boleh dibilang, masa-masa sekolah gue yang paling indah itu ya di SMP. Sekarang pun gue sering ngiri liat anak-anak berseragam putih biru berjalan bergerombol sambil ngerumpi dan ketawa-tawa. Suatu saat di suatu masa, gue pernah menjadi seperti mereka. Pulang sekolah bergerombol sambil ngobrolin cowok yang ditaksir atau selebriti yang lagi digandrungi.

Waduh, gue jadi inget polahnya Diyah yang suka ngejar-ngejar Sutrisno yang usil sambil ngacung-ngacungin payung untuk ngegebuk tu’ anak badung! Hahaha....

3 comments:

Denny Djafrie said...

hi..nama gw denny, tulisan lo tentang "periode skola plg cool" mang kocak bgt n gw yakin waktu itu pasti seru bgt ya? sampe skrg kalo lg inget klakuan temen2 pas smp yang ancur2 gw jg suka senyum2 sendiri hehehe n wonder kemana ya kebradaan org2 ancur itu skrg n gmn wujudnya ya :)..oke enno tks for sharing n sukses terus ya gul. Rgds.

Ps. nama guru sastranya pak ruslan.

Enno said...

Hmm, gue tau ni pasti denny yg badung itu :) Salah satu gerombolannya Yuga, Ary dan Hermawan ya?

Pa kabar? Hehehe
Makasih diingetin nama guru sastranya.
Bener, Pak Ruslan!
Sukses juga buat lo ya!

gloriaputri said...

woooo....punya friendster jg ternyata :))

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...